Risalah Pertemuan RBA : Pasar Kerja dan Perumahan Menjadi Perhatian Khusus

465

Bank sentral Australia yakin inflasi inti akan meningkat pada awal 2018, namun kekhawatiran tentang pasar tenaga kerja yang lemah di tengah meningkatnya hutang rumah tangga memaksanya untuk mempertahankan tingkat suku bunga awal bulan ini.

Risalah pertemuan Bank Sentral Australia (RBA) Mei yang dirilis Selasa (16/05) menunjukkan bahwa pekerjaan dan perumahan berada di garis depan pemikiran para pembuat kebijakan.

“Dewan terus menilai bahwa perkembangan di pasar tenaga kerja dan perumahan memerlukan pemantauan yang hati-hati,” demikian pernyataan enam halaman pertemuan kebijakan tersebut.

Bank sentral mempertahankan suku bunga pada rekor rendah 1,50 persen untuk bulan kesembilan berturut-turut di bulan Mei setelah pelonggaran terakhir di bulan Agustus 2016.

Anggota dewan merasa ada ketidakpastian yang signifikan tentang bagaimana mengukur tingkat kapasitas cadangan, mengingat tingkat setengah pengangguran yang tinggi dalam beberapa tahun terakhir.

Tingkat pengangguran berada pada level tertinggi 13 bulan sebesar 5,9 persen sementara jumlah setengah pengangguran – yang menangkap pekerja yang ingin bekerja lebih lama – berada di dekat titik tertinggi sepanjang masa.

Data keluar bulan lalu menunjukkan tanda tentatif dari perputaran di sektor pekerjaan yang tidak menarik dengan 60.900 pekerjaan ditambahkan pada bulan Maret, semua penuh waktu. Selain itu, indikator utama ekonomi pada umumnya lebih positif.

Namun, anggota dewan juga melihat risiko yang lebih besar di pasar perumahan karena pinjaman untuk kenaikan harga yang didorong naik di Sydney dan Melbourne dengan nilai rumah masing-masing melonjak 16 persen dan 15 persen.

Lonjakan harga rumah di kota-kota besar tergelincir pada bulan April, namun RBA tidak mengacu pada perlambatan dalam pernyataannya, mengulangi harga telah meningkat “cepat” di beberapa pasar.

Regulator Australia mengumumkan langkah awal tahun ini untuk menahan pinjaman kepada investor properti spekulatif dalam upaya untuk mendinginkan pasar yang melonjak dan memperketat standar pinjaman.

Gubernur RBA Philip Lowe telah berulang kali berargumen bahwa pemotongan suku bunga lebih lanjut hanya akan mendorong lebih banyak pinjaman oleh rumah tangga yang sudah berhutang banyak, melebihi semua keuntungan ekonomi.

Dengan upah yang tumbuh di rekor terendah, hutang melampaui pendapatan dan mengancam untuk membebani pengeluaran konsumen.

Kecemasan RBA terhadap perumahan telah meyakinkan pasar keuangan bahwa tidak akan ada lagi penurunan suku bunga meskipun ada kelemahan di pasar tenaga kerja.

Bank sentral mengatakan bahwa ekonomi kemungkinan tumbuh pada tingkat moderat pada kuartal pertama dan mengulangi peringatannya bahwa kenaikan dolar Australia dapat mempersulit prospek tersebut.

Data terakhir menunjukkan bahwa inflasi harga konsumen Australia turun di atas 2 persen pada kuartal terakhir untuk pertama kalinya sejak 2015 namun langkah-langkah yang didasari oleh RBA terhadap inflasi yang mendasarinya tetap berada di bawah targetnya sebesar 2-3 persen.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here