Bursa Eropa 17 Mei Bergerak Lemah Mencermati Kondisi Politik AS

356

Pasar Eropa bergerak turun pada hari Rabu (17/05) karena investor bereaksi terhadap pendapatan perusahaan terbaru dan ketidakpastian politik yang sedang berlangsung di A.S.

Indeks FTSE bergerak pada 7510.38, turun -11.65 poin atau -0.15%

Indeks DAX bergerak pada 12749.89, turun -54.64 poin atau -0.43%

Indeks CAC bergerak pada 5371.08, turun -35.02 poin atau -0.65%

Indeks IBEX 35 bergerak pada 10922.00, turun -60.40 poin atau -0.55%

Indeks Pan-European Stoxx 600 diperdagangkan turun 0,24 persen dengan hampir semua sektor dan bursa utama di wilayah negatif.

Otomotif termasuk di antara sektor dengan kinerja terburuk pada hari Rabu. Saham Fiat Chrysler turun paling banyak setelah Reuters melaporkan pada sesi sebelumnya bahwa Uni Eropa akan memulai tindakan hukum melawan Italia karena tidak melakukan tuntutan atas dugaan uji emisi kecurangan oleh pembuat mobil. Sahamnya bergerak lebih rendah pada pembukaan di Eropa namun sedikit pulih sedikit, saat ini diperdagangkan 0,7 persen lebih rendah.

Saham-saham jasa keuangan juga turun karena kekhawatiran bahwa Presiden AS Donald Trump mungkin tidak mengikuti agenda pro-pertumbuhannya.

Ubisoft Entertainment, perusahaan hiburan terbesar ketiga di dunia, membukukan kenaikan keuntungan untuk tiga bulan pertama tahun ini setelah mencatat penurunan kurang tajam dari perkiraan. Namun, panduan lemah tampaknya mengirim saham perusahaan ke dasar benchmark Eropa. Sahamnya 3,4 persen lebih rendah.

Auto Trader Group turun 4,5 persen, mencapai titik terendah benchmark setelah analis di Berenberg memulai dengan sebuah rekomendasi jual.

Sementara itu, Tullow Oil naik ke 2 besar patokan Eropa, naik 3,3 persen, menyusul berita bahwa ia menemukan 75 meter minyak bersih di dua zona di Kenya, Reuters melaporkan.

Juga, Thyssenkrupp melonjak 4 persen karena ketua dewan kerja perusahaan baja tersebut menentang kemungkinan kesepakatan merger dengan Tata Steel.

Pemberi pinjaman Austria Raiffeisen Bank International mengalahkan ekspektasi analis karena membukukan kenaikan laba bersih untuk kuartal pertama dan melaporkan membaiknya kondisi ekonomi. Sahamnya naik 3 persen.

Investor tampak semakin khawatir setelah mengalami serangkaian krisis untuk pemerintahan A.S.. Hal ini telah menimbulkan keraguan lebih lanjut mengenai kemampuan Trump untuk menerapkan program stimulus agresif yang mencakup pemotongan pajak dan pengeluaran pemerintah yang besar. Gedung Putih sejak itu membantah klaim Trump menekan Comey untuk menjatuhkan penyelidikan terhadap mantan penasihat keamanan nasional, Michael Flynn, atas hubungannya dengan Rusia.

Ini telah mengirim dolar ke level terendah enam bulan dan memicu minat yen, treasurys dan emas.

Sementara itu, inflasi zona euro dikonfirmasi pada 1,9 persen di bulan April. Di Inggris, data menunjukkan kenaikan 2,1 persen pada upah di kuartal pertama tahun ini, namun pertumbuhan upah riil berbalik negatif.

Di tempat lain, perusahaan minyak negara bagian asal Inggris, BP, akan menjadi tuan rumah pertemuan umum tahunan pada hari Rabu. Pemegang saham akan memberikan suara atas laporan remunerasi perusahaan yang mencakup pembayaran dan bonus dari eksekutif BP.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan bergerak lemah terpicu kekuatiran kondisi politik di AS. Namun juga akan mencermati pergerakan minyak mentah dan bursa Wall Street.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here