Harga Minyak Mentah Turun Terganjal Profit Taking; Data Bearish API Berpotensi Menekan

542

Harga minyak mentah retreat pada akhir perdagangan Rabu dinihari (17/05) terganjal profit taking, meskipun Kuwait bergabung dengan produsen utama Arab Saudi dan Rusia untuk mendukung pemangkasan pasokan hingga Maret 2018.

Harga minyak mentah berjangka A.S. West Texas Intermediate (WTI) berakhir turun 19 sen atau 0,4 persen, pada $ 48,66 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent turun 13 sen menjadi $ 51,69 per barel pada pukul 2:33 siang waktu ET (1833 GMT).

Kedua tolok ukur tersebut telah meningkat lebih dari $ 5 sejak mencapai posisi terendah lima bulan 11 hari yang lalu.

Aksi profit taking terjadi setelah harga minyak mentah melonjak kemarin pasca dukungan Arab Saudi dan Rusia untuk memperpanjang pemotongan produksi hingga Maret 2018.

Profit taking juga terpicu keraguan investor apakah semua anggota OPEC dan produsen lainnya setuju untuk ikut serta dalam perpanjangan pemotongan produksi hingga Maret 2018.

Persediaan minyak mentah A.S. diperkirakan turun sekitar 2,3 juta barel selama pekan yang berakhir 12 Mei, menurut jajak pendapat Reuters. Itu akan menjadi penurunan tajam enam tahun berturut-turut setelah mencapai rekor tertinggi pada akhir Maret.

Menteri Perminyakan Kuwait, Essam al-Marzouq, mendukung kesepakatan hari sebelumnya oleh Arab Saudi dan Rusia mengenai perlunya mengurangi produksi minyak mentah oleh OPEC dan negara-negara produsen lainnya sebesar 1,8 juta barel per hari (bpd) sampai akhir Maret tahun depan. Negara-negara OPEC lainnya akan bertemu untuk membahas lanjutan pemotongan produksi tersebut pada pertemuan pada 25 Mei.

Namun, belum ada kesepakatan akhir meski ada janji dari Arab Saudi – eksportir utama dunia dan pemimpin de facto Organisasi Negara Pengekspor Minyak – dan produsen utama Rusia. Ke 12 anggota OPEC yang tersisa dan produsen lainnya yang berpartisipasi dalam pemotongan tersebut harus menyetujui perpanjangan tersebut dalam sebuah pertemuan pada tanggal 25 Mei.

Irak berkomitmen untuk mengurangi produksi minyak untuk mengurangi kekenyangan di pasar global, dan akan mendukung perluasan pemotongan produksi seiring dengan keputusan OPEC, kata Perdana Menteri Haider al-Abadi pada hari Selasa. Namun, Abadi tidak menentukan berapa lama Irak bersedia memperpanjang pemotongan saat ini.

Harga naik hampir 3 persen sejak pengumuman rencana perpanjangan tersebut pada hari Senin, dibandingkan dengan lonjakan lebih dari 15 persen dalam dua hari setelah pengumuman pemotongan awal pada 30 November 2016.

Goldman Sachs mengatakan bahwa produksi akan meningkat dari anggota OPEC yang dibebaskan dari pemotongan. Libya dan Nigeria, yang menghadapi gangguan produksi, dikeluarkan dari batas produksi mereka.

Selain itu, produksi minyak A.S. meningkat dengan cepat dan sekarang naik lebih dari 10 persen sejak pertengahan 2016 pada 9,3 juta bph.

Goldman mempertahankan perkiraan harga rata-rata Brent untuk kuartal ketiga 2017 pada $ 57 per barel.

Dinihari tadi setelah pasar AS ditutup, American Petroleum Institute (API) merilis data persediaan mingguan terbaru untuk minggu yang berakhir 12 Mei yang melaporkan kenaikan 0,88 juta barel. Kenaikan ini berbeda dengan ekspektasi penurunan lebih lanjut pada minggu ini sekitar 2,0 juta barel menyusul penurunan substansial 5,79 juta barel yang dilaporkan minggu lalu.

Distillate mencatat kenaikan 1,79 juta barel setelah hasil penurunan 1,17 juta minggu sebelumnya.

Sebaliknya, ada penurunan bensin 1,78 juta barel menyusul kenaikan 3,17 juta barel pekan lalu.

Cushing mencatat penarikan 0,54 juta barel yang merupakan undian berturut-turut keenam dan akan membantu mendukung keyakinan bahwa persediaan yang mendasarinya menurun.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi turun dengan peningkatan persediaan minyak mentah mingguan seperti yang dilaporkan API. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 48,20-$ 47,70, dan jika harga bergerak naik akan menguji kisaran Resistance $ 49,20-$ 49,70,

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here