Pertumbuhan Ekonomi Jepang Q1-2017 Naik Tertinggi 1 Tahun

369

Perekonomian Jepang kuartal pertama tumbuh meningkat tercepat dalam setahun untuk menandai periode terpanjang dalam satu dekade, didukung ekspor yang kuat dan dorongan konsumsi swasta.

Data positif yang dikeluarkan pada hari Kamis menawarkan beberapa bantuan kepada pembuat kebijakan Bank of Japan, yang berharap ekonomi saat ini mengumpulkan momentum yang cukup untuk mendorong inflasi yang tetap bercokol di bawah target 2 persen mereka.

Didorong oleh ekspor yang kuat dan menguatnya konsumsi domestik, ekonomi Jepang meningkat 2,2 persen tahunan pada Januari-Maret, melampaui perkiraan pasar rata-rata untuk kenaikan 1,7 persen untuk mencatat tingkat pertumbuhan tercepat sejak Januari-Maret 2016, data Kantor Kabinet menunjukkan Kamis (18/05).

japan-gdp-growth-annualized

Angka ini menandai kuartal kelima ekspansi, pertumbuhan terpanjang sejak enam kuartal beruntun sampai 2006, ketika BOJ keluar dari program pelonggaran kuantitatif sebelumnya dengan tanda-tanda kekuatan dalam ekonomi

Perekonomian Jepang telah menunjukkan tanda-tanda kehidupan dengan ekspor dan produksi pabrik yang mendapat keuntungan dari permintaan luar negeri.

Namun, harga konsumen hampir tidak naik karena perusahaan tetap waspada terhadap kenaikan upah, menjaga BOJ di bawah tekanan untuk mempertahankan stimulus masif meskipun mengalami perbaikan dalam ekonomi.

PDB Nominal, atau PDB pada harga pasar saat ini, turun 0,1 persen pada kuartal pertama untuk menandai kontraksi pertama dalam lima kuartal, karena permintaan yang relatif lemah mencegah banyak perusahaan untuk meneruskan kenaikan biaya impor ke rumah tangga, yang merupakan tantangan untuk memberantas deflasi Jepang.

Konsumsi swasta, yang menyumbang sekitar 60 persen dari produk domestik bruto (PDB), meningkat 0,4 persen pada kuartal pertama karena permintaan solid untuk smartphone dan pakaian, yang merupakan kenaikan kuartal kelima berturut-turut.

Namun, total remunerasi upah turun 0,2 persen secara nominal dari kuartal sebelumnya, sebuah tanda perusahaan tetap enggan membagikan sebagian besar keuntungan mereka dengan karyawannya.

Permintaan luar negeri meningkat 0,1 persen karena ekspor naik 2,1 persen karena kenaikan pengiriman ke Asia dan Eropa, sebuah pertanda bahwa perbaikan ekonomi luar negeri mendukung pemulihan Jepang.

Belanja modal naik 0,2 persen pada kuartal pertama, mengatasi ekspektasi pasar untuk penurunan 0,4 persen.

Doni/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here