Raih Investasi Besar $ 380 Miliar di Arab Saudi, Optimisme Pemerintahan Trump Terangkat

519

Kekuatiran gejolak politik di AS mereda, setelah penunjukkan mantan direktur FBI Robert Mueller sebagai penasihat khusus untuk menyelidiki dugaan hubungan antara tim kampanye pemilihan Rusia dan Trump tampaknya menenangkan kekhawatiran investor.

Hal lain yang juga meredakan gejolak politik adalah kunjungan Presiden AS Donald Trump ke Arab Saudi yang membuahkan hasil yang menguntungkan AS.

Arab Saudi menyambut Presiden A.S. Donald Trump dengan kesepakatan senilai ratusan miliar dolar pada hari Sabtu saat Trump memulai kunjungan kenegaraan pertamanya ke kerajaan tersebut, yang melakukan reformasi ekonomi yang belum pernah terjadi sebelumnya.

The Public Investment Fund, the kingdom’s sovereign wealth fund, sepakat untuk menyediakan $ 20 miliar untuk dana investasi infrastruktur dengan Blackstone Group LP. Dana tersebut pada akhirnya berlipat ganda dengan uang yang dinaikkan “dari investor lain.” Saudi Aramco mengatakan bahwa pihaknya telah menandatangani 16 kesepakatan dengan 11 perusahaan senilai sekitar $ 50 miliar. Satu kesepakatan awal, senilai $ 15 miliar, ditandatangani dengan General Electric Co. Kementerian Pertahanan A.S. dan Arab Saudi juga menegosiasikan paket sekitar $ 110 miliar, menurut sebuah transkrip Gedung Putih pada hari Jumat.

Menteri Perdagangan A.S. Wilbur Ross menyambut positif hasil tersebut di ibukota Arab Saudi, dan menolak kekhawatiran bahwa kontroversi yang menimpa pemerintahan Trump di dalam negeri akan mempengaruhi perjalanan luar negerinya yang pertama sebagai presiden.

Arab Saudi, eksportir minyak terbesar di dunia, sangat ingin mengatur ulang hubungan dengan pemerintahan baru setelah merasa dijauhi oleh Presiden Barack Obama, yang menciptakan kesepakatan nuklir 2015 dengan saingan mereka dari Syiah Iran. Kerajaan ini juga memulai rencana untuk melakukan diversifikasi ekonominya dari minyak – termasuk penjualan saham di Aramco – setelah harga minyak mentah merosot hingga separuh dalam tiga tahun terakhir.

Pejabat memberikan angka yang bervariasi untuk total nilai kesepakatan yang ditandatangani. Menteri Luar Negeri Saudi Adel al-Jubeir mengatakan bahwa kesepakatan tersebut bernilai lebih dari $ 380 miliar, $ 30 miliar lebih banyak daripada yang diumumkan oleh Menteri Luar Negeri A.S. Rex Tillerson dalam konferensi pers yang sama. Sebelumnya pada hari itu, Menteri Kabinet Saudi Mohammed Alsheikh menempatkan total sekitar $ 300 miliar.

Honeywell International Inc., Nabors Industries Ltd., Exxon Mobil Corp. dan Lockheed Martin Corp. adalah salah satu perusahaan A.S. yang lain untuk menandatangani perjanjian pada hari Sabtu setelah perusahaan raksasa Amerika ini bertemu dengan kepala bisnis lokal di Riyadh.

SoftBank Group Corp. dan Arab Saudi secara resmi mengumumkan putaran pertama komitmen modal untuk dana investasi teknologi terbesar yang pernah ada. Lebih dari $ 93 miliar telah diamankan yang dipimpin oleh perusahaan Jepang dan PIF, SoftBank mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Sabtu. Abu Dhabi’s Mubadala Investment Co., Apple Inc., Qualcomm Inc., Foxconn Technology Group dan Sharp Corp. juga melakukan investasi.

Yasir Alrumayyan, managing director PIF Arab Saudi, mengatakan bahwa dana tersebut akan membantu strategi negaranya untuk mengembangkan “ekonomi berbasis pengetahuan yang beragam.”

Raytheon Co akan bekerja sama dengan Industri Militer Arab Saudi untuk proyek-proyek yang terkait dengan pertahanan dan pengembangan teknologi. Ini akan membangun Raytheon Arabia di Riyadh, kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan. Industri Militer Arab Saudi didirikan bulan ini untuk membantu mengurangi ketergantungan pada pembelian luar negeri dan untuk mendiversifikasi ekonomi dari minyak.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang
Image : Instagram realdonaldtrump

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here