Harga Minyak Mentah Sesi Asia Turun; AS Rencanakan Jual Cadangan Minyak Strategis

559

Harga minyak mentah turun pada hari Selasa (23/05) di sesi Asia, setelah Presiden A.S. Donald Trump mengusulkan penjualan separuh cadangan minyak strategis negara tersebut dalam rencana anggarannya.

Harga minyak mentah berjangka A.S. West Texas Intermediate (WTI) berada di $ 51,00, turun 13 sen atau 0,25 persen.

Harga minyak mentah berjangka Brent membalikkan kenaikan mereka dan berada di $ 53,71 per barel, turun 16 sen atau 0,30 persen, dari penutupan terakhir mereka.

Gedung Putih berencana secara bertahap akan menjual setengah dari persediaan minyak darurat negara tersebut untuk mengumpulkan $ 16,5 miliar dari Oktober 2018, demikian dokumen yang dikeluarkan oleh pemerintah Senin malam menunjukkan.

Anggaran presiden sering diabaikan oleh Kongres A.S., yang mengendalikan keuangan federal.

Rencana tersebut diluncurkan hanya sehari setelah Trump meninggalkan pemimpin de facto OPEC Arab Saudi untuk kunjungan kenegaraan pertamanya di luar negeri.

Pelepasan cadangan strategis AS mengejutkan pasar minyak, di mana Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen lainnya, termasuk Rusia, telah berjanji untuk mengurangi pasokan sebesar 1,8 juta barel per hari (bpd) untuk memperketat pasar dan menopang harga.

Pedagang mengatakan bahwa karena setiap penjualan hanya akan dimulai tahun depan dan bertahap, dampaknya akan lebih besar dengan harga jangka panjang daripada pengiriman segera.

OPEC, yang dipimpin oleh Arab Saudi, dan produsen lain yang berpartisipasi akan bertemu pada 25 Mei untuk membahas memperpanjang masa pemotongan mulai dari paruh pertama tahun ini sampai tahun 2017 dan kuartal pertama 2018.

Cadangan minyak strategis A.S. yang terbesar di dunia, saat ini berada pada kisaran 688 juta barel, permintaan minyak global seminggu.

Produksi A.S. sudah mencapai 9,3 juta bpd, tidak jauh dari tingkat pemasok utama Arab Saudi dan Rusia.

Langkah tersebut dilakukan tepat setelah Goldman Sachs memperingatkan “risiko untuk surplus baru di tahun depan jika produksi OPEC dan Rusia naik ke kapasitas mereka yang meluas dan serpihan tumbuh pada tingkat yang tidak terkendali.”

Permintaan juga bisa melambat. “Pertumbuhan kuartalan produk domestik bruto (PDB) riil di wilayah OECD melambat tajam menjadi 0,4 persen pada kuartal pertama 2017, dibandingkan dengan 0,7 persen pada kuartal sebelumnya, menurut perkiraan sementara,” Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD) mengatakan pada hari Selasa.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi turun dengan rencana pelepasan cadangan minyak strategis AS. Namun jika ada sentimen penguatan kesepakatan pemotongan produksi lanjutan, dapat mengangkat harga. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 50,50-$ 50,00, dan jika harga bergerak naik akan menguji kisaran Resistance $ 51,50-$ 52,00.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here