Harga Minyak Mentah Naik Terdukung Optimisme Pemotongan Lanjutan; Laporan API Dukung Kenaikan

498

Harga minyak mentah naik pada akhir perdagangan Rabu dinihari (24/05) dalam perdagangan yang bergejolak karena optimisme perpanjangan pemotongan pasokan produsen OPEC membayangi proposal Gedung Putih untuk menjual separuh cadangan minyak negara tersebut.

Harga minyak mentah berjangka A.S. mengakhiri sesi perdagangan naik 34 sen atau 0,7 persen, di $ 51,47, sebagai posisi tertinggi lima minggu.

Harga minyak mentah berjangka Brent diperdagangkan 32 sen lebih tinggi pada $ 54,19 per barel pada pukul 2:35 siang waktu ET (1835 GMT).

Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) bertemu di Wina pada hari Kamis untuk mempertimbangkan apakah akan memperpanjang kesepakatan yang dicapai pada bulan Desember, yang melihat OPEC dan 11 non-anggota, termasuk Rusia, setuju untuk memangkas produksi sekitar 1,8 juta barel per hari di semester pertama 2017.

Pemimpin de facto OPEC, Arab Saudi, mendukung perluasan pembatasan produksi selama sembilan bulan daripada enam bulan yang direncanakan, karena berusaha mempercepat rebalancing pasar dan mencegah harga minyak meluncur kembali di bawah $ 50 per barel.

Menteri Perminyakan Kuwait Essam al-Marzouq mengatakan pada hari Selasa bahwa tidak semua negara dan sekutu OPEC mendukung perpanjangan sembilan bulan. Namun delegasi lainnya mengatakan kepada Reuters bahwa mereka memperkirakan sebuah pertemuan yang mulus dengan perpanjangan sembilan bulan mungkin akan disepakati.

Persediaan minyak mentah A.S. diperkirakan turun untuk minggu ketujuh berturut-turut, turun 2,7 juta barel dalam minggu hingga 19 Mei, menurut sebuah survei analis.

Pada sesi sebelumnya harga minyak turun terpicu rencana Gedung Putih untuk menjual separuh dari cadangan minyak 688 juta barel negara dari 2018 sampai 2027 yang bertujuan untuk mengumpulkan $ 16,5 miliar dan membantu menyeimbangkan anggaran.

Pelepasan cadangan akan menambah pasokan ke produksi A.S. yang sudah naik dan naik sebesar 9,3 juta bpd, tidak jauh dari tingkat pemasok utama Arab Saudi dan Rusia. Efek yang lebih besar bisa selama jangka panjang, karena nilai cadangan minyak yang akan dijual dijadwalkan akan meningkat.

Goldman Sachs telah memperingatkan risiko untuk surplus baru di tahun depan jika produksi OPEC dan Rusia naik ke kapasitas yang lebih tinggi dan minyak serpih tumbuh pada tingkat yang tidak terkendali.

Dinihari tadi setelah pasar AS tutup, American Petroleum Institute (API) melaporkan data persediaan terbaru minyak mentah AS untuk minggu yang berakhir 19 Mei, yang membukukan hasil penurunan 1,50 juta barel. Pasar telah memperkirakan hasil penurunan pada minggu ini sekitar 2,5 juta barel menyusul kenaikan tak terduga sebesar 0,88 juta barel yang terlihat minggu lalu.

Distilat mencatat hasil penurunan 1,85 juta barel setelah kenaikan 1,79 juta barel minggu sebelumnya.

Bensin tercatat lebih besar dari perkiraan penurunan 3,15 juta barel setelah penurunan 1,78 juta barel pekan lalu.

Cushing mencatat hasil penurunan 0,21 juta barel yang merupakan penurunan berturut-turut ketujuh dan penurunan tersebut akan membantu mempertahankan kepercayaan pada fundamental yang mendasarinya.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan hasil penurunan persediaan minyak mentah mingguan yang dilaporkan API. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 52,00-$ 52,50, dan jika harga bergerak turun akan menguji kisaran Support $ 51,00-$ 50,50.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here