Harga Minyak Mentah Sesi Asia Naik; Data EIA Akan Dicermati

257

Harga minyak mentah naik pada perdagangan hari Rabu (24/05) di sesi Asia, didukung oleh keyakinan bahwa penurunan produksi yang dipimpin oleh OPEC yang bertujuan untuk mengetatkan pasokan akan diperluas hingga 2017 dan kuartal pertama tahun depan.

Harga minyak mentah berjangka A.S. West Texas Intermediate (WTI) berada di $ 51,64, naik 17 sen atau 0,33 persen.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik menjadi $ 54,37 per barel, naik 22 sen atau 0,41 persen.

Kedua patokan tersebut telah menguat lebih dari 10 persen dari posisi terendah Mei di bawah $ 50 per barel, rebound pada sebuah konsensus bahwa Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan produsen lainnya, termasuk Rusia, akan memperpanjang janji mereka untuk mengurangi pasokan sebesar 1,8 juta barel Per hari (bpd) sampai Maret 2018, bukan hanya menutupi paruh pertama tahun 2017.

Di luar persediaan yang membengkak, salah satu alasan utama pasar yang tidak kuat lagi adalah produksi minyak A.S., yang telah melonjak lebih dari 10 persen sejak pertengahan 2016 sampai 9,3 juta bpd.

Dengan memanfaatkan struktur pasar yang dikenal sebagai contango, di mana harga minyak di masa depan lebih tinggi daripada pengiriman segera, pengebor A.S. telah menjual produksi masa depan untuk membiayai perluasan produksi.

Untuk menghentikan ini, para analis di Goldman Sachs dan di tempat lain menyarankan agar kurva harga didorong mundur, di mana harga minyak masa depan berada di bawah harga saat ini.

Sementara pembelokan akan mengurangi persediaan, tidak jelas apakah bisa menghentikan produksi A.S. yang meningkat.

Kurva maju sebelumnya menunjukkan bahwa produksi minyak A.S. meningkat pada laju tercepatnya pada saat harga berada di belakang (2011 sampai 2014).

Mungkin saja terbelakang antara tahun 2011 dan 2014 tidak relevan karena tingkat harga keseluruhan sangat tinggi sehingga produksi pun menguntungkan.

Namun, yang lain menunjukkan bahwa produsen A.S. sekarang sangat efisien sehingga mereka dapat hidup dengan harga serendah $ 40 per barel.

Malam nanti akan dirilis data persediaan minyak mentah mingguan oleh EIA yang diindikasikan terjadi penurunan. Jika terealisir dapat mengangkat harga minyak mentah.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan optimisme kesepakatan pemotongan lanjutan OPEC dan produsen non OPEC tanggal 25 Mei. Juga jika malam nanti data EIA terealisir menurun, akan mengangkat harga minyak. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 52,10-$ 52,60, dan jika harga bergerak turun akan menguji kisaran Support $ 51,10-$ 50,60.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here