Inflasi Jepang April Meningkat Terdorong Peningkatan Biaya Energi

445

Harga konsumen Jepang naik lagi pada bulan April karena sebagian besar biaya energi yang lebih tinggi, data menunjukkan pada hari Jumat (26/05), yang merupakan gambaran yang beragam bagi upaya para pembuat kebijakan untuk mendorong pertumbuhan di tengah gejolak deflasi.

Prospek negara telah membaik didukung oleh ekspor yang kuat, dengan investasi terkait dengan Olimpiade Tokyo 2020 juga memberi tekanan pada ekonomi di tangan. Pasar tenaga kerja yang ketat dan kepercayaan bisnis kuat.

Tapi belanja konsumen tetap hangat dan Bank of Japan telah berjuang untuk mengangkat inflasi meski bertahun-tahun melakukan pelonggaran moneter yang agresif.

Ttingkat inflasi inti naik 0,3 persen, kenaikan bulanan keempat berturut-turut setelah kenaikan 0,2 persen pada Maret dan Februari dan kenaikan 0,1 persen pada Januari.

japan-core-inflation-rate

Namun tidak termasuk makanan dan energi segar, harga tetap datar, mengikuti penurunan 0,1 persen pada bulan Maret dan kenaikan 0,1 persen di bulan Februari, menurut kementerian dalam negeri.

japan-inflation-rate-mom

Namun angka Jumat masih jauh dari sasaran inflasi Bank of Japan sebesar 2,0 persen, dipandang penting untuk menaklukkan perjuangan panjang Jepang untuk mengalahkan deflasi, yang dipersalahkan karena menahan ekonomi yang dulu booming.

Data terakhir datang setelah angka terpisah bulan ini menunjukkan Jepang membukukan ekspansi ekonomi terpanjang di lebih dari satu dekade.

Perekonomian tumbuh 0,5 persen dalam tiga bulan pertama tahun ini – dengan tingkat ekspansi tahunan 2,2 persen.

Itu adalah kenaikan kuartalan kelima berturut-turut dan rangkaian keuntungan terpanjang sejak 2006, selama masa jabatan mantan perdana menteri populer Junichiro Koizumi.

Serangkaian pemimpin jangka pendek, termasuk perdana menteri saat ini Shinzo Abe, mengikuti Koizumi.

Abe kembali berkuasa pada akhir tahun 2012 dengan janji untuk menyalakan kembali ekonomi Jepang dengan sebuah rencana yang dijuluki Abenomik.

Skema – gabungan pelonggaran moneter yang besar, pengeluaran pemerintah dan reformasi ekonomi – memicu rally pasar saham dan menggagalkan keuntungan perusahaan.

Jepang telah berjuang untuk mengalahkan deflasi tahun dan pertumbuhan yang lambat menyusul runtuhnya ekuitas dan gelembung pasar properti di awal tahun sembilan puluhan.

Jatuhnya harga dapat mengecilkan pengeluaran oleh konsumen, yang mungkin menunda pembelian sampai harga turun lebih banyak atau terlihat menghemat uang.

Hal itu memberi tekanan pada bisnis, menciptakan sebuah siklus di mana perusahaan kemudian mengurangi produksi yang meluas, mempekerjakan pekerja baru atau meningkatkan upah.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here