Produksi Industri April Singapura Melambat Terpengaruh Kemerosotan Produksi Farmasi

485

Produksi industri Singapura melambat seperti yang diperkirakan pada bulan April di tengah pelemahan lanjutan dari industri farmasi yang sebagian diimbangi dengan peningkatan produksi elektronik.

Produksi industri naik 6,7% tahun ke tahun bulan lalu, setelah kenaikan yang direvisi naik 11,0% pada bulan Maret, menurut data pemerintah yang dirilis pada hari Jumat. Jajak pendapat para ekonom oleh The Wall Street Journal telah memperkirakan produksi industri akan meningkat 7,0% di bulan April.

singapore-industrial-production

Namun, ini menandai bulan kesembilan berturut-turut kenaikan produksi, dibantu oleh kenaikan pesanan untuk industri elektronik Singapura dalam beberapa bulan terakhir setelah permintaan lebih dari dua tahun melemah.

Diukur bulan ke bulan berdasarkan penyesuaian musiman, produksi industri naik 0,1% di bulan April setelah tumbuh 5,7% di bulan Maret. Jajak pendapat tersebut memperkirakan penurunan 1,5% pada bulan April.

Produksi elektronik meningkat menjadi 48% pada tahun ini di bulan April, setelah memperoleh 38,6% di bulan Maret. Namun, produksi di industri farmasi yang sangat fluktuatif merosot 32,4%, lebih buruk dari penurunan 2,5% di bulan Maret.

Sektor farmasi Singapura didominasi oleh segelintir pemain dengan pabrik besar, di mana produksi obat bernilai tinggi, seperti obat kanker, misalnya, berpotensi untuk menghasilkan produksi yang melonjak. Namun, pabrik juga biasanya menjalani perawatan dan ditutup jangka panjang, yang dapat menyebabkan penurunan produksi secara dramatis dalam beberapa bulan.

Industri lepas pantai dan kelautan tetap menjadi hambatan dalam produksi. Produksi di galangan kapal dan perbaikan di Singapura turun 30,5% dari tahun lalu di bulan April, menyusul penurunan serupa di bulan sebelumnya.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here