Bursa Eropa 30 Mei Bergerak Lemah Terbebani Kondisi Politik

322

Bursa saham Eropa melemah pada awal perdagangan Selasa (30/05), karena investor mengalihkan perhatian mereka pada peristiwa politik yang terjadi di Eropa.

Indeks FTSE bergerak pada 7501.19, turun -46.44 poin atau -0.62%

Indeks DAX bergerak pada 12618.16, turun -10.79 poin atau -0.09%

Indeks CAC bergerak pada 5287.22, turun -45,25 poin atau -0,85%

Indeks IBEX 35 bergerak pada 10817.70, turun -66.30 poin atau -0.61%

Indeks Pan-European Stoxx 600 adalah 0,46 persen lebih rendah dengan sebagian besar sektor bergerak turun.

Saham perbankan adalah sektor dengan kinerja terburuk dalam transaksi awal menyusul ucapan Presiden ECB (Mario Bank Sentral Eropa) Mario Draghi dan sebuah catatan penelitian Deutsche Bank yang menyatakan bahwa bank-bank Eropa tidak lagi mendapat dukungan dari perspektif valuasi, dan pertumbuhan di kawasan euro akan memudar.

Bank-bank Italia juga mendapat tekanan karena kekhawatiran akan adanya pemilihan yang akan datang. Banco Bpm dan Intesa Sanpaolo lebih dari 1,4 persen lebih rendah dalam transaksi awal.

Melihat saham individual, International Airlines Group berada di dasar benchmark Eropa, turun hampir 4 persen. Ini terjadi setelah kecelakaan TI di British Airways yang mengganggu penerbangan selama akhir pekan dan Senin.

Sementara itu, Akzo Nobel turun 2 persen pada awal perdagangan setelah pengadilan Belanda mendukung perselisihan perusahaan dengan Elliott Management. Perusahaan A.S. dikatakan kecewa dan mempertimbangkan “langkah selanjutnya”. Perusahaan energi yang berbasis di Jerman, Uniper, berada di puncak benchmark Eropa, naik 1 persen, setelah mendapat upgrade dari HSBC.

Ryanair turun sedikit Selasa pagi setelah mengatakan bahwa penurunan tarif akan berlanjut, meski melaporkan rekor keuntungan tahunan yang memenuhi harapan analis.

Euro berada di bawah tekanan setelah Draghi memberi sinyal Senin bahwa masih terlalu dini untuk mempertimbangkan untuk mengakhiri stimulus moneter. Selanjutnya, menteri keuangan Yunani mengatakan pada hari Senin bahwa kreditor harus mencapai kesepakatan mengenai tindakan keringanan utang pada sebuah pertemuan bulan depan, untuk mendukung kembalinya negara tersebut ke pasar obligasi; Reuters melaporkan.

Sementara itu, mantan Perdana Menteri Italia Matteo Renzi mengatakan pada akhir pekan bahwa hal itu sesuai – dari sudut pandang Eropa – agar negara mengadakan pemilihan berikutnya pada waktu yang sama seperti Jerman, dengan yang terakhir akan berlangsung pada bulan September 2017.

Pada hari Senin, Perdana Menteri Inggris Theresa May dan pemimpin oposisi Jeremy Corbyn menggariskan proposal mereka mengenai kesepakatan Brexit, dengan May mengulangi komentar bahwa tidak adanya kesepakatan dengan Uni Eropa masih lebih baik daripada kesepakatan yang buruk, sementara Corbyn memastikan sebuah kesepakatan akan terjadi jika Buruh memenangkan pemilihan .

Malam nanti akan dirilis data Business, Consumer Confidence, juga Economic, Service dan Industrial Sentimen Bulan Mei Zona Eropa, yang kesemuanya diindikasikan positif.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan bergerak naik jika data ekonomi zona Eropa terealisir positif. Namun kekuatiran kondisi politik di Eropa jika terus menguat akan menekan bursa.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here