Bursa Wall Street Bulan Mei Naik Mantap; Kebijakan Trump dan Suku Bunga AS Menjadi Perhatian

480
Vibizmedia Photo

Bursa saham A.S. jatuh pada akhir perdagangan Kamis dinihari (01/06), karena penurunan sektor keuangan menekan pasar saham.

Indeks Dow Jones turun sekitar 20 poin, dengan Goldman Sachs memberikan kontribusi paling banyak dalam kerugian.

Indeks S & P 500 turun 0,05 persen, dengan saham keuangan turun 0,8 persen untuk memimpin penurunan.

Indeks Nasdaq turun 0,1 persen.

Analis mengatakan ada kekhawatiran bahwa Federal Reserve mungkin tidak dapat menaikkan suku bunga dua kali lebih banyak, seperti perkiraan sebelumnya.

Hasil Treasury telah turun tajam dari tempat mereka mulai melakukan perdagangan pada 2017. Pada hari Rabu, imbal hasil obligasi 10 tahun melonjak mendekati 2,19 persen; Ini dimulai tahun mendekati 2,5 persen.

Juga mengemukakan kekhawatiran tentang inflasi adalah the Fed’s Beige Book – ringkasan kondisi ekonomi di A.S. oleh distrik Federal Reserve – yang mengungkapkan “beberapa distrik mencatat penurunan harga untuk barang akhir tertentu, termasuk belanjaan, pakaian jadi dan mobil.” Beige Book dirilis pada hari Rabu sore.

Indeks Dow Jones turun 20,82 poin atau 0,1 persen menjadi ditutup pada level 21.008,65, dengan penurunan tertinggi saham Goldman Sachs dan saham Pfizer lebih tinggi.

Indeks S & P 500 merosot 1,11 poin atau 0,05 persen, berakhir pada 2.411,80, dengan saham keuangan memimpin empat sektor yang lebih rendah dan sektor utilitas menjadi pemain terbaik.

Indeks Nasdaq menarik mundur 4,67 poin atau 0,08 persen, ditutup pada 6,198.52.

Namun demikian, Dow, S & P dan Nasdaq semua berada di jalur untuk mencatat kenaikan bulanan. Untuk bulan ini indeks Dow Jones naik 0,33 persen, indeks S&P 500 naik 1,15 persen, indeks Nasdaq naik 2,5 persen.

Saham teknologi berat Nasdaq naik 2,5 di bulan Mei dan membukukan kemenangan beruntun tujuh bulan, terpanjang sejak 2013. Indeks tersebut juga mencapai rekor tertinggi sesaat setelah pembukaan.

Penguatan bursa Wall Street bulan ini banyak didukung meredanya kekuatiran gejolak politik di AS, demikian juga kemenangan Macron di pemilu Presiden Perancis memberikan dorongan penguatan bursa Wall Street.

Untuk bulan Juni, bursa Wall Street akan mencermati rencana kenaikan suku bunga AS yang diindikasikan meningkat kesempatan kenaikannya. Juga akan mencermati perkembangan kebijakan Presiden Donald Trump, yang jika muncul optimisme pelaksanaan reformasi pajak dan kebijakan infrastruktur, akan menguatkan bursa Wall Street.

Perusahaan di sektor utilitas menjual barang-barang penting seperti listrik dan air, dan biasanya dilihat sebagai investasi yang lebih aman. Pada penutupan Rabu, utilitas naik 10,1 persen tahun ini. Namun keuntungan tersebut, turun dibandingkan dengan kinerja teknologi pada 2017, meningkat 19,6 persen.

Prospek untuk pemerintahan Trump menerapkan kebijakan pro-pertumbuhan – seperti reformasi pajak, deregulasi dan pengeluaran infrastruktur – dipertanyakan baru-baru ini.

Trump kembali dari perjalanan pertamanya ke luar negeri untuk mengatasi dampak dari laporan bahwa Jared Kushner, menantu laki-laki dan penasihat utamanya, mendiskusikan potensi untuk membuat “saluran komunikasi rahasia dan aman” antara tim transisi Trump dan Kremlin.

Sejumlah organisasi berita juga melaporkan Rabu bahwa Trump diperkirakan akan menarik diri dari kesepakatan iklim Paris. Dalam tweet, Trump mengatakan bahwa dia akan mengumumkan keputusannya mengenai kesepakatan tersebut “dalam beberapa hari mendatang.”

Malam nanti akan dirilis data persediaan minyak mentah mingguan AS oleh EIA yang diindikasikan menurun. Jika terealisir akan menguatkan harga minyak mentah.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Wall Street akan bergerak positif jika harga minyak mentah terealisir positif. Juga akan mencermati kebijakan pemerintahan Presiden Trump.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here