Harga Emas Bulan Mei Naik 1 Persen; Ekspektasi Kenaikan Suku Bunga AS Juni Membayangi

496

Harga emas naik pada akhir perdagangan Kamis dinihari (01/06) terpicu ketidakpastian politik yang diimbangi dengan proyeksi kenaikan suku bunga A.S. bulan Juni.

Harga emas spot LLG naik 0,75 persen pada $ 1,272.20 per ons setelah tergelincir di awal hari. Ini ditutup 0,3 persen lebih rendah pada sesi sebelumnya setelah naik ke level tertinggi satu bulan di $ 1,270.47.

Harga emas berjangka A.S. untuk pengiriman Agustus naik $ 9,70 untuk menetap di $ 1,275.40.

Proyeksi suku bunga A.S. pada hari Selasa mengindikasikan peluang kenaikan suku bunga sebesar hampir 89 persen, menurut alat FedWatch CME Group.

Dolar menutup kembali kerugiannya di sesi sebelumnya, menguat kuat terhadap sterling setelah proyeksi oleh perusahaan pemungutan suara YouGov menunjukkan Perdana Menteri Inggris Theresa May mungkin akan kehilangan mayoritas secara keseluruhan di parlemen dalam pemilihan 8 Juni.

Proyeksi tersebut meningkatkan prospek kebuntuan politik saat pembicaraan resmi Brexit dimulai.

Juga membantu dolar, belanja konsumen A.S. mencatat kenaikan terbesar dalam empat bulan di bulan April dan inflasi bulanan pulih, menunjukkan peningkatan permintaan domestik yang memungkinkan Fed menaikkan suku bunga bulan depan.

Tingkat suku bunga yang lebih tinggi akan mengurangi permintaan emas tanpa bunga serta meningkatkan dolar A.S..

Ketegangan politik di Amerika Serikat dan Eropa terus mendukung emas dan telah mencegah kerugian besar bagi logam tersebut, kata analis.

Untuk bulan Mei harga emas masih menguat 1 persen.

Harga emas sempat anjlok 3 persen di minggu pertama bulan Mei, berada di jalur untuk kerugian mingguan terbesar dalam enam bulan karena ekspektasi kenaikan suku bunga A.S. pada bulan Juni tumbuh dan risiko politik zona eropa surut setelah kemenangan Macron di pemilu Perancis.

Namun minggu pertama dan kedua harga emas terus bangkit terpicu peningkatan permintaan safe haven dan gejolak politik di AS dan semenanjung Korea.

Demikian juga pada minggu terakhir bulan ini pelemahan dollar AS dan notulen FOMC yang mengesankan kehati-hatian kenaikan suku bunga AS juga mendukung kenaikan harga emas.

Untuk logam mulia lainnya, perak kehilangan 0,27 persen menjadi $ 17,31 per ons. Platinum naik 1,23 persen pada $ 946 per ons setelah jatuh 1,9 persen pada sesi sebelumnya dalam persentase penurunan satu hari terbesar dalam hampir sebulan.

Palladium naik 1,78 persen pada $ 819,30 per ons dan berada di jalur untuk penurunan bulanan sebesar 2 persen, penurunan bulanan pertamanya tahun ini.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas selanjutnya berpotensi turun dengan menguatnya ekspektasi kenaikan suku bunga AS bulan Juni. Harga emas diperkirakan bergerak dalam kisaran Support 1,270 – $ 1,268, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,274 – $ 1,276.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here