Indeks Nikkei 1 Juni Naik 1 Persen Terdukung Peningkatan Belanja Modal dan Pelemahan Yen

321
indeks nikkei
Vibizmedia Photo

Indeks Nikkei di Bursa Jepang pada perdagangan Kamis (01/06) dibuka naik, terpantau naik 222,52 poin atau 1,13 persen di 19873.09. Indeks Nikkei Jepang memulai bulan ini dengan kenaikan, didukung oleh berita optimis tentang meningkatnya belanja modal perusahaan Jepang serta kenaikan dolar dari posisi terendah semalam terhadap yen.

Berita awal pada hari Kamis menunjukkan bahwa perusahaan mengambil langkah investasi mereka di pabrik dan peralatan pada sentimen cerah Januari-Maret terhadap perusahaan Jepang.

Data Kementerian Keuangan menunjukkan belanja modal oleh produsen dan non-produsen tumbuh 1,0 persen dan 6,3 persen pada kuartal pertama dari tahun sebelumnya, dan keuntungan perusahaan naik 26,6 persen.

Jumlah keuntungan berulang, pada 20,1 triliun yen ($ 181,20 miliar), merupakan rekor terbesar untuk kuartal Januari-Maret, didorong oleh permintaan cepat untuk mobil dan telepon pintar, kata seorang pejabat Depkeu.

Pasar Jepang sebagian besar mengabaikan survei pribadi yang menunjukkan bahwa aktivitas manufaktur Tiongkok secara tak terduga kontraksi bulan Mei untuk pertama kalinya dalam 11 bulan.

Dolar AS menguat pada hari Kamis, menambahkan 0,2 persen pada hari ini menjadi 110,96 yen setelah meluncur ke posisi terendah dua minggu terhadap yen semalam, dengan pertemuan Federal Reserve bulan ini dalam fokus.

Presiden Fed San Francisco John C. Williams mengatakan pada hari Kamis bahwa dia melihat tiga kenaikan suku bunga tahun ini sebagai skenario awalnya, namun akan melihat kenaikan empat tingkat jika ekonomi A.S. mendapatkan dorongan yang tidak terduga.

Pasar berjangka berada pada harga sekitar 90 persen kemungkinan Federal Reserve akan menaikkan suku bunga sebesar 25 basis poin bulan ini, meskipun beberapa investor cemas menunggu laporan nonfarm payroll Jumat ini untuk melanjutkan bukti pemulihan pasar tenaga kerja. Jajak pendapat Reuters menunjukkan ekonom meramalkan 185.000 pekerjaan baru di bulan Mei.

Perhatian pada Wall Street pada hari Rabu, yang bisa terbawa ke perdagangan Asia. Indeks utama beringsut sedikit lebih rendah setelah saham kelas berat keuangan JPMorgan dan Bank of America memperingatkan adanya kelemahan pendapatan.

Saham raksasa elektronik Toshiba Corp tergelincir 2,1 persen, setelah memindahkan sebagian aset unit chip memory ke perusahaan induk tersebut dalam upaya untuk menangkal klaim legal Western Digital Corp bahwa perusahaan Jepang tersebut tidak dapat menjual unit tersebut tanpa persetujuan perusahaan AS.

Saham Canon Inc naik 3 persen, setelah produsen kamera dan printer mengatakan akan membeli kembali 1,3 persen sahamnya sendiri senilai 50 miliar yen ($ 450,98 juta).

Saham Scroll Corp naik 4,1 persen, setelah pengecer internet melaporkan akuisisi KINARI, sebuah perusahaan yang menangani kosmetik organik, dari Shiseido Co, yang naik 1,9 persen.

Saham Park24 merosot 6,1 persen, setelah operator tempat parkir melaporkan penurunan laba operasional 10,2% untuk 6 bulan sampai April 2017, karena kenaikan belanja modal

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan indeks Nikkei untuk perdagangan selanjutnya akan bergerak naik jika pelemahan Yen berlanjut. Secara teknikal Indeks diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support 19.343-18.842, dan jika naik akan bergerak dalam kisaran Resistance 20.330-20.814.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here