Inflasi Mei Korea Selatan Meningkat

476

Harga konsumen Korea Selatan menyentuh tingkat 2 persen di bulan Mei dengan harga minyak dan ternak terbang tinggi, data pemerintah menunjukkan hari Kamis (01/06).

Indeks harga konsumen negara tersebut naik 2 persen bulan lalu dari tahun sebelumnya, sedikit naik dari kenaikan 1,9 persen bulan sebelumnya, menurut data yang dikumpulkan oleh Statistik Korea.

south-korea-inflation-cpi@2x

Harga konsumen telah melayang sekitar 2 persen sejak bulan pertama 2017 karena kenaikan tajam harga minyak, menyusul kenaikan 1,3 persen pada tahun di bulan Desember tahun lalu.

Dari bulan sebelumnya, indeks naik tipis 0,1 persen di bulan Mei.

Inflasi inti, yang tidak termasuk harga minyak dan pangan volatile, meningkat 1,5 persen di bulan Mei dibandingkan dengan tahun lalu.

Kantor statistik mengatakan kenaikan harga daging dan telur berkontribusi terhadap tren kenaikan harga konsumen baru-baru ini.

Harga produk peternakan naik 11,6 persen pada tahun di bulan Mei, dengan telur melonjak 67,9 persen setelah wabah flu burung. Harga daging babi juga melonjak 12,2 persen pada tahun karena meningkatnya permintaan di musim semi.

Selain itu, kenaikan harga minyak mentah mendorong kenaikan harga konsumen bulan lalu karena harga bensin di pompa naik 7 persen bulan lalu dan harga solar melonjak 10,3 persen.

Harga makanan di restoran dan biaya asuransi naik 2,4 persen pada tahun lalu untuk memberi dukungan terhadap kenaikan harga konsumen secara keseluruhan.

Di sisi lain, harga sayuran turun 8,4 persen di bulan Mei dari tahun sebelumnya dengan kenaikan pasokan, sementara tagihan listrik turun 1,6 persen pada program pemotongan harga listrik oleh pemerintah.

Doni/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here