Harga Minyak Mentah Naik Tipis Pasca Laporan EIA; Penguatan Dollar AS Mengancam

604

Harga minyak mentah naik tipis pada akhir perdagangan Jumat dinihari (02/06), setelah laporan penurunan yang lebih tinggi dari perkiraan pada persediaan mingguan A.S., mengatasi pesimisme investor terkait pemotongan produksi lanjutan OPEC akan cukup untuk menyeimbangkan pasar yang memiliki kelebihan pasokan.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS berakhir naik 4 sen atau 0,1 persen, pada $ 48,36 per barel.

Harga minyak mentah Brent untuk Agustus turun 31 sen menjadi $ 50,45 per barel pada pukul 2:34 siang waktu ET (1834 GMT).

Pasokan minyak mentah A.S. turun tajam pekan lalu, didorong oleh lonjakan pemurnian dan ekspor ke rekor tertinggi, sementara persediaan bensin juga turun tajam menjelang dimulainya musim liburan musim panas, kata Administrasi Informasi Energi.

Kontrak berjangka minyak pada awalnya memperpanjang kenaikan setelah data tersebut, namun rally tersebut akhirnya kehilangan sentimen.

Data EIA menunjukkan bahwa persediaan minyak mentah turun 6,4 juta barel, lebih tinggi dari perkiraan penurunan 4,4 juta barel meskipun penurunan yang lebih kecil dari kelompok industri American Petroleum Institute (API) melaporkan jatuhnya 8,7 juta barel.

Pada hari Rabu, sebuah survei Reuters menemukan produksi dari Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) meningkat pada bulan Mei, kenaikan bulanan pertama tahun ini, karena pasokan yang lebih tinggi dari dua negara yang dibebaskan dari kesepakatan pemotongan produksi, Nigeria dan Libya, mengimbangi perbaikan sesuai dengan kesepakatan anggota lain.

OPEC dan produsen lainnya, termasuk Rusia, telah sepakat untuk membatasi produksi sebesar 1,8 juta bpd untuk mengurangi pasokan yang mendekati rekor tertinggi di banyak bagian dunia.

Bagaimanapun kelompok tersebut, pekan lalu membahas pemotongan produksi sebesar 1-1,5 persen lebih lanjut, dan dapat meninjau kembali proposal tersebut jika persediaan tetap tinggi dan terus membebani harga, kata beberapa sumber.

Rusia, yang telah mengurangi produksi 300.000 barel per hari di bawah kesepakatan tersebut, dapat meningkatkan produksi tahun depan menjadi 11,07 juta barel per hari, kata wakil menteri energi negara tersebut kepada Reuters.

Sementara itu, produksi A.S., meningkat mendekati level dari produsen utama Rusia dan Saudi. Ini mencapai 9.34 juta bpd minggu lalu, tertinggi sejak Agustus 2015, menurut EIA.

Presiden Donald Trump telah berjanji untuk memberikan dukungan ekstra untuk produksi minyak A.S. dan diharapkan dapat menarik Amerika Serikat keluar dari kesepakatan iklim global.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi tertekan jika penguatan dollar AS berlanjut. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 47,90-$ 47,40, dan jika harga naik akan menguji kisaran Resistance $ 48,90-$ 49,40.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here