Harga Minyak Mentah Sesi Asia Tertekan Peningkatan Produksi Global

494

Harga minyak mentah turun di perdagangan Asia pada hari Jumat (02/06), terseret oleh kekhawatiran yang terus berlanjut mengenai kekenyangan global dalam pasokan minyak mentah meskipun hasil penurunan yang lebih besar dari perkiraan pada persediaan minyak mentah A.S.

Harga minyak mentah berjangka A.S. West Texas Intermediate turun 32 sen atau 0,66 persen menjadi $ 48,04 per barel.

Harga minyak mentah berjangka acuan global Brent turun 29 sen atau 0,57 persen menjadi $ 50,34 per barel.

Data resmi menunjukkan persediaan minyak mentah di Amerika Serikat, konsumen minyak utama dunia, turun tajam pekan lalu karena penyulingan dan ekspor melonjak ke rekor tertinggi.

Persediaan minyak mentah turun menjadi 6,4 juta barel dalam pekan hingga 26 Mei, mengalahkan ekspektasi analis terhadap penurunan 2,5 juta barel.

Meskipun penurunan tajam persediaan minyak A.S. dapat dilihat sebagai faktor penentu harga minyak, produksi minyak mentah A.S. naik menjadi 9,35 juta barel per hari pekan lalu, naik hampir 500.000 bpd dari tahun lalu.

Produksi AS yang meningkat telah membuat tekanan pada upaya anggota OPEC untuk mengurangi pemotongan produksi dalam upaya untuk menguras pasokan minyak mentah global dan untuk menopang harga.

Seminggu yang lalu, Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak (OPEC) dan beberapa anggota non-OPEC bertemu di Wina untuk menggulirkan kesepakatan pemotongan produksi untuk mengurangi 1,8 juta barel per hari (bpd) sampai akhir Maret tahun depan.

Dihadapkan dengan tekanan yang melelahkan, kelompok minyak yang membahas pekan lalu mengurangi produksi hingga 1 sampai 1,5 persen lagi, dan dapat meninjau kembali proposal tersebut jika persediaan tetap tinggi, menurut sumber.

Meningkatnya produksi dari Nigeria dan Libya meremehkan usaha produsen minyak untuk membatasi produksi minyak. Nigeria dan Libya dikecualikan dari pembatasan produksi saat mereka berusaha mengembalikan persediaan yang tertekan oleh konflik internal.

Produksi minyak Libya telah meningkat menjadi 827.000 bph setelah masalah teknis diselesaikan di lapangan Sharara. Itu berada di atas puncak tiga tahun 800.000 bpd yang dicapai pada awal Mei.

Bergerak naiknya mata uang dollar AS juga mempengaruhi harga minyak yang menjadi lebih mahal, sehingga permintaan menurun.

Beberapa pasar komoditas juga menyerap berita bahwa Presiden Donald Trump mengatakan bahwa dia akan menarik Amerika Serikat dari kesepakatan global 2015 untuk melawan perubahan iklim, sebuah langkah yang memenuhi janji kampanye besar namun menarik kecaman dari sekutu A.S. dan para pemimpin bisnis.

Lihat : Trump Umumkan AS Keluar Dari Kesepakatan Iklim Paris; Pasar Asia Tenang, Pasar Eropa Akankah Terganggu?

Namun analis mengatakan bahwa keputusan A.S. untuk menjauh dari kesepakatan iklim tidak akan berdampak pada pasar minyak.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi tertekan dengan kekuatiran peningkatan produksi AS dan jika penguatan dollar AS berlanjut. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 47,50-$ 47,00, dan jika harga naik akan menguji kisaran Resistance $ 48,50-$ 49,00.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here