Trump Umumkan AS Keluar Dari Kesepakatan Iklim Paris; Pasar Asia Tenang, Pasar Eropa Akankah Terganggu?

571

Presiden Amerika Serikat Donald Trump mengatakan pada hari Kamis bahwa Amerika Serikat akan menarik diri dari kesepakatan iklim Paris yang bersejarah.

Trump juga mengatakan akan memulai pembicaraan untuk kembali memasukkan kesepakatan tersebut dengan apa yang dia sebut kesepakatan “lebih adil”, namun segera disanggah oleh beberapa pemerintah Eropa.

Trump mengumumkan keputusan tersebut dalam sebuah acara di White House Rose Garden, di mana pejabat pemerintah dan konservatif memuji langkah tersebut.

“Untuk memenuhi kewajiban serius saya untuk melindungi Amerika dan warganya, Amerika Serikat akan menarik diri dari kesepakatan iklim Paris, namun memulai negosiasi untuk kembali memasukkan kesepakatan Paris atau transaksi yang sama sekali baru dengan persyaratan yang adil bagi Amerika Serikat. Negara bagian, bisnisnya, pekerjanya, rakyatnya, pembayar pajaknya, “kata Trump.

Pemerintah Jerman, Italia dan Prancis – tiga ekonomi terbesar di Uni Eropa – segera membuang gagasan itu. Mereka merilis sebuah pernyataan bersama pada hari Kamis yang mengatakan bahwa mereka “yakin” bahwa kesepakatan tersebut tidak dapat dinegosiasi ulang, lapor Reuters.

Trump tidak dapat secara teknis menarik diri dari perjanjian tersebut hingga November 2019, dan A.S. harus memberikan pemberitahuan setahun sebelum dapat menarik diri, menurut laporan. Jadi penarikan diri mungkin tidak berlaku sampai tahun 2020, meskipun ada mekanisme untuk mempercepat prosesnya.

Gedung Putih berpendapat bahwa A.S. telah mengurangi emisi karbon dioksida dan tidak memerlukan kesepakatan Paris untuk memotongnya lebih banyak lagi, menurut poin pembicaraan yang diperoleh CNBC.

Dalam mempertahankan keputusan untuk menarik kesimpulan A.S. dari kesepakatan tersebut, Trump mengutip serangkaian angka yang diberikan oleh perusahaan konsultan yang bekerja untuk industri energi.

Trump mengatakan bahwa Perjanjian Paris akan menelan biaya 2,7 juta pekerjaan di Amerika Serikat pada tahun 2025 dan mencukur triliunan dari ekonomi A.S., mengutip angka yang dihasilkan oleh NERA Economic Consulting.

Gedung Putih juga mengatakan bahwa kesepakatan tersebut dapat merugikan ekonomi A.S. “hampir $ 3 triliun selama beberapa dekade berikutnya,” mengutip studi yang sama.

Laporan tersebut dipersiapkan untuk American Council for Capital Formation, sebuah kelompok pemikir konservatif yang dewannya mencakup tokoh Republik dan perwakilan dari kelompok perdagangan industri. Laporan tersebut tidak memperhitungkan potensi keuntungan dari pengurangan emisi atau teknologi masa depan yang dapat mempengaruhi biaya dalam jangka panjang.

CEO beberapa perusahaan berbasis A.S. yang terbesar tidak sependapat dengan presiden dan pendukungnya. Mereka mengatakan bahwa Perjanjian Paris memberi mereka lapangan bermain untuk bersaing dengan saingan asing dan akan menumbuhkan ekonomi dan menciptakan lapangan kerja dengan mendorong investasi dalam teknologi baru.

Sejumlah perusahaan Amerika besar termasuk di antara mereka yang mengajukan advokasi untuk tinggal di Paris Agreement, termasuk raksasa energi A.S. Exxon Mobil dan Chevron dan rekan-rekan Eropa mereka Royal Dutch Shell dan BP. Perusahaan minyak mengatakan kesepakatan tersebut menawarkan kerangka kerja untuk mengatasi pemanasan global dan memberi Amerika Serikat peran dalam mengarahkan respons global terhadap perubahan iklim.

Bahkan beberapa produsen batubara seperti Cloud Peak Energy dan Peabody Energy berpendapat bahwa Amerika Serikat harus tetap menjadi bagian dalam rangka menegosiasikan masa depan batubara dalam campuran energi global.

CEO perusahaan seperti Apple dan Microsoft, di antara banyak lainnya, juga mendorong Trump untuk menegakkan kesepakatan.

CEO Tesla Elon Musk – pendukung kesepakatan Paris yang perusahaannya juga mendapat keuntungan dari peralihan ke sumber energi terbarukan – segera melakukan ancamannya untuk meninggalkan tiga dewan penasihat Gedung Putih setelah Trump berbicara.

Lebih dari dua dekade diplomasi iklim menghasilkan Persetujuan Paris pada bulan Desember 2015. Perjanjian ini dirancang untuk mencegah suhu global meningkat lebih dari 2 derajat Celsius di atas tingkat pra-industri. Kesepakatan tersebut mewajibkan 195 penandatangan – hampir setiap negara di dunia – untuk menciptakan rencana nasional untuk mengurangi emisi gas rumah kaca mereka dalam upaya untuk mengurangi dampak perubahan iklim.

Suriah dan Nikaragua adalah satu-satunya negara dalam Konvensi Kerangka Kerja Perserikatan Bangsa Bangsa tentang Perubahan Iklim yang bukan merupakan penandatangan.

Di bawah Obama, Amerika Serikat berkomitmen untuk mengurangi emisi gas rumah kaca antara 26 dan 28 persen di bawah tingkat tahun 2005 pada tahun 2025. Pemerintahan Obama juga menjanjikan $ 3 miliar untuk dana yang didirikan untuk membantu negara-negara berkembang memenuhi tujuan Persetujuan Paris mereka, sumbangan terbesar diumumkan saat ini.

Reaksi pasar pagi ini, bursa Asia masih mencerna dan masih terdorong penguatan bursa Wall Street. Harga emas masih tertekan penguatan dollar AS dan ekspektasi kenaikan suku bunga AS.

Diperkirakan bursa Eropa yang akan terganggu dengan kebijakan Trump untuk menarik diri dari perjanjian iklim Paris ini, mencermati pernyataan pemerintah Jerman, Italia dan Prancis yang menolak renegosiasi seperti usulan Trump.

Perusahaan-perusahaan besar AS juga diperkirakan akan mencermati perkembangan tersebut.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here