Arab Saudi Tentang Qatar, Minyak Melonjak, Inggris Jelang Pemilu

683

Minyak melonjak setelah empat negara Arab memutuskan hubungan dengan Qatar. Pound jatuh setelah serangan teror di London.

Minyak mentah naik saat aksi melawan Qatar meningkatkan krisis yang dimulai dari hubungannya dengan Iran. Obligasi A.S. dan Australia menguat karena pertumbuhan upah dan kekuatan perekrutan di pasar tenaga kerja Amerika berada di bawah perkiraan. Peso membalikkan kerugian atas tanda-tanda bahwa PRI yang berkuasa menarik diri dalam pemilihan gubernur untuk negara kunci Meksiko.

Arab Saudi menarik dukungannya terhadap Qatar berkaitan dengan “kelompok teroris yang bertujuan untuk mengacaukan wilayah ini,” termasuk Ikhwanul Muslimin, Negara Islam dan Al-Qaeda. Investor mempertimbangkan implikasi insiden teror terbaru di tempat hiburan malam London yang populer, karena pertempuran Inggris dengan para pelaku jihad tampaknya akan mendominasi tiga hari terakhir dalam kampanye pemilihan.

Komoditi

Minyak mentah West Texas Intermediate menguat 1,2 persen menjadi $ 48,21 per barel pada pukul 1:13 di Tokyo, setelah turun 1,5 persen pada hari Jumat.

Emas naik 0,1 persen pada $ 1,280.59 per ounce, setelah menguat 1 persen pada hari Jumat.

Mata uang

Yen turun 0,1 persen menjadi 110,57 per dolar. Mata uang Jepang naik 0,9 persen pada Jumat setelah data A.S., ketika Indeks Spot Bloomberg Dollar turun 0,4 persen.

Pound turun 0,2 persen menjadi $ 1,2867. Euro tergelincir 0,1 persen menjadi $ 1,1260, mendekati level tertinggi tujuh bulan yang dicapai setelah laporan pekerjaan.

Peso Meksiko naik 0,5 persen, membalikkan penurunan sebelumnya sebesar 0,8 persen setelah sebuah penghitungan menunjukkan PRI pada posisi yang menguat, menjelang pemilihan gubernur baru di negara bagian terbesar di Meksiko. Pemilih pergi ke pemungutan suara pada hari Minggu untuk memberikan suara dalam sebuah pemilihan yang secara luas dilihat sebagai pratinjau kemungkinan pemilihan umum tahun depan.

Saham

Indeks Topix Jepang turun 0,2 persen, mengecilkan penurunan sebelumnya sebesar 0,6 persen. Indeks tersebut ditutup pada hari Jumat di posisi tertinggi sejak Agustus 2015.

Hang Seng Hong Kong turun 0,3 persen, sedangkan Shanghai Composite Index tergelincir 0,5 persen.

Indeks S & P / ASX 200 Australia turun 0,6 persen karena saham finansial merosot, dan indeks Kospi Korea Selatan naik 0,1 persen.

Kontrak pada indeks S & P 500 turun 0,1 persen. Indeks acuan naik 0,4 persen pada hari Jumat.

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here