Bursa Eropa Akhir Pekan Naik; Mingguan Positif Terdukung Data Ekonomi

413

Pasar Saham Eropa ditutup menguat pada akhir perdagangan akhir pekan hari Jumat (02/06) dengan investor bereaksi terhadap data pekerjaan A.S. yang lebih lemah dari perkiraan dan mencerna berita bahwa Presiden Donald Trump telah memutuskan untuk menarik diri dari kesepakatan perubahan iklim Paris.

Indeks FTSE berakhir pada 7547.63, naik 3,86 poin atau 0,05%. Untuk minggu ini indeks berakhir datar.

Indeks DAX berakhir pada 12822.94, naik 158.02 poin atau 1,25%. Untuk minggu ini indeks naik 1,75 persen.

Indeks CAC berakhir pada 5352, naik 34.00 poin atau 0,65%. Untuk minggu ini indeks naik 0,13 persen.

Indeks IBEX 35 berakhir pada 10905.90, naik 24,90 poin atau 0,23%. untuk minggu ini indeks naik tipis 0,02 persen.

Indeks Pan-European Stoxx 600 ditutup naik 0,23 persen dengan sebagian besar sektor dan bursa utama di wilayah positif. FTSE 100 Inggris mencapai rekor tertinggi saat pasar dibuka namun mundur setelah data payroll non-farm A.S. yang lemah.

Untuk minggu ini bursa Eropa masih positif, sebagian besar terdukung data ekonomi kawasan Eropa yang positif. Bursa juga mengabaikan sentimen bearish seperti penarikan diri AS dari kesepakatan iklim Paris dan pasca data NFP AS yang melemah, yang menekan dollar AS anjlok 7 bulan terhadap Euro.

A.S. menghasilkan 138.000 pekerjaan baru yang sederhana di bulan Mei dan merevisi pertumbuhan lapangan kerja di musim semi dari tingkat yang dilaporkan awalnya. Data non-farm payrolls tampaknya menambah bukti bahwa pasar tenaga kerja yang ketat membuatnya semakin sulit bagi perusahaan A.S. untuk mengisi lowongan pekerjaan. Dolar kemudian turun ke posisi terendah tujuh bulan terhadap euro.

Sementara itu, tingkat pengangguran turun menjadi 4,3 persen, turun dari 4,4 persen, dan mencapai tingkat terendah dalam 16 tahun.

Reaksi di Wall Street mengabaikan buruknya data NFP. Bursa saham A.S. naik ke tingkat rekor pada hari Jumat. Indeks Dow Jones diperdagangkan sekitar 45 poin lebih tinggi, S & P 500 juga mencetak level intraday baru sepanjang masa, diperdagangkan 0,2 persen lebih tinggi. Indeks Nasdaq mengungguli, naik 0,5 persen untuk mencapai level tertinggi sepanjang masa.

Di sisi lain, harga minyak dan gas turun 1,3%, karena kelebihan pasokan di pasar membebani harga meski terjadi penurunan produksi. Menurut Reuters, OPEC mempertimbangkan untuk memotong produksi minyaknya 1,5 persen lagi saat bertemu pekan lalu. Brent berada 1,5 persen lebih rendah pada $ 49,86 per barel sesaat setelah penutupan Eropa sementara WTI turun 1,45 persen menjadi $ 47,66.

Dalam saham individu, Banco Popular merosot lebih dari 17 persen karena laporan bank Spanyol mungkin gagal jika pembeli tidak ditemukan.

Pembuat obat Prancis Ipsen melonjak lebih dari 3 persen setelah mengumumkan upaya baru untuk membangun portofolio onkologi.

Selanjutnya, Linde dan Praxair pada hari Kamis sepakat untuk mengadakan merger senilai $ 73 miliar, menciptakan kelompok gas industri terbesar di dunia. Linde naik lebih dari 2 persen.
Gaji AS di depan

Setelah angka kerja dan pertumbuhan pabrik yang positif di Eropa, data konstruksi PMI di Inggris meningkat ke level tertinggi 17 bulan di bulan Mei sampai 56,0 dari 53,1 di bulan April.

Sementara itu, dunia bereaksi terhadap keputusan Presiden Donald Trump untuk menarik diri dari Perjanjian Iklim Paris. Para pemimpin dunia menolak untuk membuka kembali perundingan dan mengatakan kepada Trump bahwa keputusan ini akan merugikan kepentingan Amerika.

Akhir pekan ini terjadi serangan teror di pusat kota London.Penyerang pertama kali melaju ke pejalan kaki di London Bridge, lalu menuju ke Borough Market sebelum ditembak oleh polisi. Sedikitnya tujuh orang tewas dan 48 terluka setelah serangan tersebut. Dua belas orang telah ditangkap setelah serangan tersebut, yang menurut Polisi Metropolitan sedang diperlakukan sebagai insiden teroris, demikian seperti dilansir CNBC.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan bergerak lemah dengan kekuatiran serangan teror di London, namun jika kekuatiran mereda dapat mendukung bursa. Bursa juga akan mencermati pergerakan minyak mentah dan ekonomi domestik dan AS.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here