Konflik Picu Harga Minyak, Indeks QE Doha Anjlok 7,4 persen, Terbesar Sejak Desember 2014

509

Minyak naik ditengah meningkatnya pertikaian politik antara beberapa negara penghasil energi di Timur Tengah, sementara penurunan saham industri logam membuat saham Eropa melemah. Pound mengempas kerugian sebelumnya setelah serangan teror di London.

Bursa saham di Qatar jatuh karena empat negara Arab memotong hubungan diplomatik dan ekonomi dengan tetangganya ini. Sektor pertambangan memimpin penurunan terbesar saat indeks Stoxx Europe 600 turun, dimana logam mulia timah dan timah memberi tekanan yang lebih besar. Peso menguat setelah terlihat adanya tanda-tanda bahwa PRI yang berkuasa berada di depan dalam pemilihan gubernur untuk negara kunci Meksiko.

Suhu geopolitik telah melonjak ke puncak setelah Arab Saudi, Bahrain, Uni Emirat Arab dan Mesir menunda perjalanan udara dan laut ke dan dari Qatar. Arab Saudi menutup hubungan diplomatiknya dengan Qatar sebagai protes atas dukungan negara ini atas “kelompok teroris yang bertujuan untuk mengacaukan wilayah ini.” Pasar juga menaruh perhatiannya atas teror yang terjadi di Eropa menyusul sebuah serangan di tempat hiburan malam di London yang populer menjelang pemilihan umum Inggris.

Mantan Direktur FBI James Comey akan bersaksi di depan Kongres setelah pemecatannya oleh Donald Trump.

Data penting yang sedang dituggu pasar dalam minggu ini adalah keputusan kebijakan bank sentral di India dan Australia, data perdagangan dan inflasi Tiongkok , data pesanan pabrik A.S., data output industri Eropa dan laporan PDB untuk wilayah Australia, Jepang dan Euro.

Indeks Topix Jepang turun 0,1 persen, setelah ditutup pada hari Jumat di tertinggi sejak Agustus 2015. Shanghai Composite Index tergelincir 0,5 persen, sementara Taiex Taiwan meningkat 0,7 persen dan patokan Malaysia naik 0,7 persen.

Minyak mentah West Texas Intermediate naik 0,7 persen menjadi $ 47,97 per barel pada pukul 9:46 am di London, setelah turun 1,5 persen pada hari Jumat.

Emas naik sebanyak 0,2 persen menjadi $ 1,282,1 per ounce, mencapai level tertinggi sejak April.
Timah turun 1 persen menjadi $ 20.090 per ton dan seng diperdagangkan 1,4 persen lebih rendah pada $ 2.494,5 ton di London Metal Exchange.

Indeks Spot Bloomberg Dollar turun 0,2 persen, menambah penurunan 0,4 persen pada hari Jumat. Yen turun 0,1 persen menjadi 110,53 per dolar. Mata uang Jepang naik 0,9 persen pada Jumat setelah data A.S.

Peso Meksiko melonjak 1,6 persen, membalikkan penurunan sebelumnya. Partai yang mendukung Presiden Enrique Pena Nieto nyaris berada di depan dalam pemilihan gubernur negara bagian terbesar di Meksiko dalam sebuah penghitungan cepat resmi, dan membawanya ke garis depan menjelang pemungutan suara tahun depan.

Pound diperdagangkan 0,1 persen melemah, mengupas kerugian awalnya. Euro juga turun 0,1 persen menjadi $ 1,1268.

Hasil pada catatan Treasury 10-tahun naik satu basis poin menjadi 2,17 persen setelah turun lima basis poin pada hari Jumat.

Hasil imbal hasil benchmark Inggris naik dua basis poin.

Indeks Stoxx Europe 600 turun 0,2 persen pada hari Jumat dengan produsen sumber daya turun 1 persen.

Indeks QE Doha turun 7,4 persen, terbesar sejak Desember 2014.
Kontrak pada indeks S & P 500 turun 0,1 persen. Indeks acuan naik 0,4 persen, capai rekor pada hari Jumat.

Selasti Panjaitan/ VMN/VBN/ Senior Analyst Stocks-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here