Harga Emas Masih Bercokol di Tertinggi 6 Minggu

682

Harga Emas masih bertahan di level tertinggi enam minggu pada akhir perdagangan Selasa dinihari (06/06), setelah data pekerjaan AS yang mengecewakan pada hari Jumat meredakan prospek kenaikan suku bunga AS bulan Juni.

Harga emas spot LLG diperdagangkan di dekat garis datar, naik tipis 0,05 persen di $ 1.279,42 per ons, setelah sebelumnya telah naik ke level tertingginya sejak 21 April menambah kenaikan 1,1 persen pada akhir pekan.

Harga emas berjangka A.S. naik $ 2,50 lebih tinggi pada $ 1,281.20 per ons.

Pertumbuhan pekerjaan A.S. melambat pada bulan Mei dan kenaikan lapangan kerja dalam dua bulan sebelumnya tidak sekuat yang dilaporkan sebelumnya, menunjukkan pasar tenaga kerja kehilangan momentum.

Suku bunga yang lebih tinggi memberi tekanan pada harga emas dengan meningkatkan biaya kesempatan menahan emas yang tidak menghasilkan.

Perdana Menteri Inggris Theresa May dijadwalkan untuk melanjutkan kampanye pada hari Senin untuk pemilihan nasional yang akan berlangsung dalam tiga hari.

Pemungutan suara diperkirakan akan jauh lebih ketat dari prediksi sebelumnya. Analis menyatakan Pemilu Eropa telah menjadi faktor pendukung yang mendasari untuk beberapa waktu menyediakan beberapa pembelian safe haven yang baik namun tidak cukup untuk memicu pembelian tajam.

Indeks dolar, yang mengukur nilai tukar terhadap sekeranjang enam mata uang utama, mempertahankan pada 96,654, terlemah sejak 9 November.

Di pasar logam mulia lainnya, paladium mencapai level terkuatnya sejak September 2014 di $ 844.60 pada hari Senin.

Perak mencapai level terkuatnya sejak 26 April di awal sesi dan diperdagangkan pada $ 17,57 pada pukul 2:28 am ET. Platinum naik 0,2 persen menjadi $ 953,90 per ons.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga emas selanjutnya berpotensi lemah jika penguatan dollar AS berlanjut. Harga emas diperkirakan bergerak dalam kisaran Support 1,277 – $ 1,275, dan jika harga naik akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 1,281 – $ 1,283.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here