Harga Minyak Mentah Turun; Kesepakatan OPEC Diragukan Pasca Putus Hubungan Saudi-Qatar

520

Harga minyak mentah turun pada akhir perdagangan Selasa dinihari (06/06) setelah eksportir minyak mentah utama Arab Saudi dan negara-negara Arab lainnya memutuskan hubungan diplomatik dengan Qatar, meningkatkan kekhawatiran tentang berjalannya kesepakatan global untuk mengurangi produksi minyak.

Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Mesir dan Bahrain menutup jaringan transportasi dengan pengimpor gas alam cair terlarut (LNG) dan kondensat Qatar, menuduhnya mendukung ekstremisme dan merongrong stabilitas regional.

Harga minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS berakhir di $ 47,40 per barel, turun 26 sen atau 0,6 persen.

Berita tersebut pada awalnya mendorong harga minyak mentah Brent naik sebanyak 1 persen karena kekhawatiran geopolitik bergelombang di pasar. Namun minyak mentah Brent turun tajam, diperdagangkan turun 50 sen atau 1 persen, pada $ 49,45 per barel pada pukul 2:34 PM EDT (1834 GMT).

Bensin berjangka AS memimpin kompleks energi lebih rendah, turun sekitar 2,4 persen menjadi $ 1,5389 per galon, pada penjualan teknis, kata pialang.

Dengan kapasitas produksi sekitar 600.000 barel per hari (bpd), produksi minyak mentah Qatar adalah salah satu yang terkecil dari anggota OPEC, namun ketegangan di dalam Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dapat melemahkan kesepakatan pasokan, yang ditujukan untuk mendukung harga.

Sudah ada keraguan bahwa upaya untuk mengekang produksi hampir 1,8 juta bpd sangat menipiskan ekspor.

Sementara ada penurunan pasokan OPEC antara bulan Februari dan April, sebuah laporan pada hari Senin oleh Thomson Reuters Oil Research mengatakan pengiriman OPEC kemungkinan melonjak menjadi 25,18 juta barel per hari di bulan Mei, naik lebih dari 1 juta barel per hari mulai April.

Kontrak berjangka Brent masih turun hampir 9 persen dari pembukaannya pada 25 Mei, ketika OPEC memilih untuk memperpanjang pengurangan produksi menjadi 2018.

Hasil minyak mentah di Amerika Serikat, yang tidak ikut dalam pemotongan tersebut, telah melonjak lebih dari 10 persen sejak pertengahan 2016 sampai 9,34 juta barel per hari, mendekati tingkat produsen utama Arab Saudi dan Rusia.

Kenaikan produksi A.S. didorong oleh kenaikan pendakian 20 kali dalam pengeboran minyak secara keseluruhan, dengan jumlah kilang naik 11 pada minggu ke 2 Juni, menjadi 733, terbesar sejak April 2015.

Namun pasokan minyak mentah A.S., telah secara konsisten jatuh selama delapan minggu berturut-turut, yang telah mendorong beberapa orang untuk menyarankan bahwa efek yang telah lama ditunggu dari upaya OPEC untuk mengurangi pasokan dunia terwujud.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi turun dengan keraguan berjalannya kesepakatan pemotongan produksi OPEC dan peningkatan produksi AS. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 46,90-$ 46,40, dan jika harga naik akan menguji kisaran Resistance $ 47,90-$ 48,40.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here