Mood Risk Off Investor Minggu Ini Gerakkan Pasar Dunia

595

Kondisi pasar dunia sore hari ini diwarnai dengan naiknya harga emas menuju level tertinggi tujuh bulan dan yen menguat ke level terkuat sejak April, sementara imbal hasil Treasury 10-tahun turun ke level terendah sejak November. Dolar diperdagangkan pada level terendah delapan bulan dan harga saham A.S. tergelincir.

Indeks saham benchmark Eropa turun paling banyak dalam seminggu yang dipimpin oleh perusahaan farmasi Swiss Roche Holding AG setelah salah satu penelitian obatnya mengecewakan. Randa Afrika Selatan merosot setelah negara tersebut jatuh ke dalam resesi untuk pertama kalinya sejak 2009.

Dengan tiga peristiwa besar minggu ini yakni kesaksian James Comey, pertemuan ECB dan pemilihan umum di Inggris – pada hari Kamis lusa, mood risk-off investor minggu ini dapat dimengerti. Ini diperparah oleh pertikaian diplomatik di antara negara-negara penghasil energi di Timur Tengah dan sebuah serangan teror di London.

Inilah pergerakan utama di pasar:

Mata uang

Yen naik 0,9 persen menjadi 109,47 per dolar pada pukul 11:36 pagi di London, level terkuat sejak 21 April pada penutupan.
Indeks Spot Bloomberg Dollar turun 0,1 persen, diperdagangkan pada level terendah sejak Oktober.
Euro melemah 0,1 persen pada $ 1,1246 dan pound Inggris sedikit berubah pada $ 1,2901.
Randemen Afrika Selatan melemah 1,3 persen setelah sebuah laporan menunjukkan ekonomi berkontraksi untuk kuartal kedua berturut-turut dalam tiga bulan pertama tahun ini.

Saham

Indeks Stoxx Europe 600 turun 0,4 persen dan FTSE 100 beringsut kurang dari 0,1 persen lebih rendah.
Kontrak pada indeks S & P 500 turun 0,2 persen setelah indeks acuan turun 0,1 persen di hari Senin.
Saham Qatar turun 1,6 persen setelah terjun paling banyak sejak 2009 pada hari Senin. Arab Saudi dan tiga negara Arab lainnya memutuskan hubungan diplomatik dan ekonomi dengan negara tersebut.

Komoditi

Emas naik 0,9 persen menjadi $ 1,291.24 per ounce, maju untuk hari ketiga ke tertinggi sejak November pada penutupan.
Minyak mentah WTI sedikit berubah pada $ 47,38 per barel, setelah turun sebanyak 1 persen dan naik sebanyak 0,7 persen sebelumnya.

Obligasi

Imbal hasil pada Treasuries 10 tahun turun tiga basis poin menjadi 2,15 persen, setelah naik dua basis poin di sesi sebelumnya.
Demikian juga dengan imbal hasil sepuluh tahun di Prancis dan Inggris, turun tiga basis poin sementara yang berada di Jerman turun dua basis poin.

Pasar Asia Pasifik

Indeks Topix Jepang turun 0,8 persen setelah yen menguat. S & P / ASX 200 Australia jatuh 1,5 persen, paling banyak dalam lebih dari dua bulan dan mencapai titik terendah sejak Februari.
Dolar Aussie berayun antara keuntungan dan kerugian setelah bank sentral mempertahankan suku bunga acuan tidak berubah.

Selasti Panjaitan/ VMN/VBN/ Senior Analyst Stocks-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here