Harga Baja Tiongkok Jatuh Sembilan Hari Berturut

344

Harga baja berjangka Tiongkok jatuh sembilan hari berturut pada hari Selasa, tertekan oleh ekspektasi permintaan yang lambat yang juga menyeret harga bijih besi ke tingkat terlemahnya dalam hampir delapan bulan.

Aktivitas konstruksi biasanya mereda di Tiongkok selama musim panas, mengurangi konsumsi baja di pengguna papan atas dan produsen material dunia ini.

Rebar yang paling aktif di Shanghai Futures Exchange ditutup turun 1 persen menjadi 2.959 yuan ($ 436) per ton. Produk baja konstruksi menyentuh 2.906 yuan sebelumnya, terendah sejak 5 Mei, dan telah kehilangan 11 persen selama sembilan sesi hingga Selasa.

Ekspektasi permintaan baja musiman yang melambat di Tiongkok dan moderasi pertumbuhan dalam pengembangan properti telah menurunkan harga baja, kata analis di CMC Markets.

Harga baja yang melambung telah menahan keinginan pabrik baja Tiongkok untuk bahan bijih besi mentah.

Bijih besi untuk pengiriman ke pelabuhan Qingdao China turun 3,3 persen menjadi $ 55,90 per ton pada hari Senin, terendah sejak 10 Oktober, menurut Buletin Logam.

Itu adalah penurunan satu hari terberat sejak 26 Mei untuk benchmark spot yang menyentuh $ 94,86 di bulan Februari.

Menambahkan tekanan pada harga spot, biji besi berjangka di Tiongkok tergelincir pada hari Selasa setelah lonjakan dua hari.

Spot harga bijih besi tetap di bawah tekanan karena baja berjangka terus melayang menuju level support sekitar 2.800 yuan,demikian menurut analis.

Bijih besi yang paling banyak diperdagangkan di Dalian Commodity Exchange berakhir 0,8 persen lebih rendah pada 432 yuan per ton.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here