Pertumbuhan Ekonomi Australia Q1 Mengalahkan Ekspektasi

455

Pertumbuhan Ekonomi Australia kuartal pertama naik mengalahkan ekspektasi, demikian data dari Biro Statistik Australia pada Rabu (07/06).

Secara tahunan produk domestik bruto meningkat 1,7 persen, lebih baik dari perkiraan 1,5 persen yang diproyeksikan oleh jajak pendapat Reuters. Pada kuartal ke kuartal, ekonomi Australia tumbuh 0,3 persen dibanding estimasi 0,2 persen.

australia-gdp-growth-annual@2x

Mata uang Aussie, menguat tertinggi satu bulan setelah data PDB dirilis.

Kinerja yang lebih baik dari perkiraan datang satu hari setelah Reserve Bank of Australia (RBA) memperingatkan bahwa pertumbuhan “diperkirakan akan melambat pada kuartal Maret.” Itu, seiring dengan kekecewaan dalam current account negara tersebut, mendorong beberapa ekonom memperkirakan kontraksi ekonomi triwulanan.

Bahkan saat Australia menghindari kontraksi, para ekonom mengatakan bahwa kelemahan mendasar masih ada di negara kaya sumber daya tersebut.

RBA telah mempertahankan suku bunga acuan pada rekor terendah 1,5 persen sejak Agustus tahun lalu. Bassanese mengatakan bahwa dorongan ekonomi harus muncul dalam bentuk kebijakan fiskal, yang tidak cukup cepat.

Kenaikan investasi pertambangan – yang pertama sejak 2013 – menunjukkan bahwa Australia berada di dekat akhir peningkatan pertambangan dan konsumsi lebih kuat daripada yang diperkirakan penjualan ritel pada kuartal terakhir.

Namun, banyak kenaikan konsumsi karena rumah tangga mengurangi tingkat tabungan mereka lebih rendah, dari 5,1 persen menjadi satu dekade yang rendah sebesar 4,7 persen.

Hasil yang lemah menambah tekanan pada Reserve Bank of Australia untuk mempertimbangkan melonggarkan kebijakan moneter untuk meningkatkan pertumbuhan. Menurunkan suku bunga akan mengurangi tekanan pada rumah tangga yang telah mengambil lebih banyak hutang dalam beberapa tahun terakhir, terutama untuk membeli rumah, dan baru-baru ini menunjukkan tanda-tanda membatasi pengeluaran.

Meski begitu, bank sentral mengisyaratkan optimisme kemarin bahwa pertumbuhan akan mulai berakselerasi. Ini meramalkan kenaikan bertahap dalam PDB menjadi sentuhan di atas 3 persen selama dua tahun ke depan.

Para ekonom mengatakan bahwa pertumbuhan kemungkinan akan meningkat pada kuartal kedua, karena aktivitas ekonomi terhambat oleh Topan Debbie di awal tahun. Namun, beberapa orang merasa bahwa proyeksi RBA untuk pertumbuhan naik ke “sedikit di atas 3 persen” dalam beberapa tahun ke depan mungkin terlalu optimis.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here