Ekspor Tiongkok Mei Naik Melebihi Perkiraan, Surplus Perdagangan Melebar

521

Ekspor Tiongkok di bulan Mei naik 8,7% dari tahun sebelumnya, lebih dari yang diharapkan, karena permintaan global yang kuat mendorong peningkatan bulanan ketiga berturut-turut.

Kenaikan tersebut diikuti kenaikan 8% di bulan April dan mengalahkan perkiraan 7% ekonom yang disurvei oleh The Wall Street Journal.

china-exports@2x

Impor pada bulan Mei naik 14,8%, Administrasi Umum Bea Cukai mengatakan pada hari Kamis (08/06), meningkat dari kecepatan 11,9% pada bulan April. Surplus perdagangan Tiongkok melebar menjadi $ 40,81 miliar dari $ 38,05 miliar.

china-balance-of-trade@2x

Ekonomi terbesar kedua di dunia mulai kuat pada awal tahun ini dengan pertumbuhan kuartal pertama sebesar 6,9%, yang terbaik dalam satu setengah tahun. Namun dalam beberapa pekan terakhir, data yang melacak inflasi pabrik, produksi industri dan keuntungan perusahaan semuanya melemah. Data perdagangan Mei menghasilkan tren.

Ekonom mengatakan ekspor Tiongkok bulan lalu mendapat keuntungan dari permintaan A.S. dan Uni Eropa yang kuat – pengiriman Tiongkok ke keduanya tumbuh mendekati tingkat dua digit dari tahun sebelumnya – dan mata uang Tiongkok yang lebih stabil. Sejak awal tahun, yuan telah relatif stabil terhadap dolar dan sekeranjang mata uang, memberikan dorongan bagi eksportir setelah 2016 yang bergejolak.

Data perdagangan bulanan menguat baik untuk perdagangan global. Sementara ekspor menjadi pendorong pertumbuhan yang kurang penting bagi Tiongkok dalam beberapa tahun terakhir karena ekonomi domestiknya berkembang, negara ini tetap menjadi eksportir utama dunia dan juga importir komoditas utamanya, sehingga data perdagangannya diawasi ketat sebagai barometer permintaan global.

Pada bulan April, Organisasi Perdagangan Dunia meramalkan bahwa volume perdagangan barang dagangan global akan tumbuh 2,4% tahun ini, naik dari tahun lalu yang lemah 1,3% – meskipun memperingatkan bahwa ketidakpastian kebijakan dan proteksionisme dapat melemahkan pemulihan perdagangan yang lebih kuat.

Impor Tiongkok tumbuh hampir dua kali lebih cepat dari perkiraan bulan lalu, didorong oleh permintaan residual dari pasar properti yang kuat, kata para ekonom. Mereka menambahkan bahwa mereka memperkirakan pertumbuhan ekonomi Tiongkok akan melambat secara bertahap dalam beberapa bulan mendatang karena Beijing mencoba mengendalikan hutang dan mengurangi risiko sistemik dengan memberlakukan lebih banyak pembatasan pada pembeli properti dan transaksi keuangan.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here