Harga Minyak Mentah Anjlok Setelah Laporan Peningkatan Persediaan AS

467

Harga minyak mentah anjlok pada akhir perdagangan Kamis dinihari (08/06), setelah pemerintah A.S. melaporkan kenaikan persediaan minyak mentah yang tak terduga.

Harga minyak mentah berjangka A.S. berakhir anjlok 5,1 persen di $ 45,72 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent berada di $ 48,27 per barel pada pukul 2:35 sore. ET (1835 GMT), turun $ 1,85, atau 3,7 persen.

Persediaan minyak mentah di Amerika Serikat tumbuh 3,3 juta barel menjadi 513 juta barel, menurut Administrasi Informasi Energi A.S. (EIA). Analis telah memperkirakan penurunan 3,5 juta barel, terutama sehari setelah data awal dari American Petroleum Institute mengindikasikan penurunan yang lebih besar lagi.

Persediaan bensin juga meningkat secara tak terduga, impor meningkat, dan ekspor turun, data EIA menunjukkan.

Pasokan bensin naik 3,3 juta barel, dibandingkan dengan ekspektasi analis dalam jajak pendapat Reuters untuk kenaikan 580.000 barel. Persediaan distilasi, yang meliputi minyak diesel dan pemanas, naik 4,4 juta barel, dibandingkan dengan ekspektasi kenaikan 281.000 barel, data EIA menunjukkan.

Data EIA juga menunjukkan penurunan permintaan bensin sekitar setengah juta barel per hari, sebuah perkembangan mengejutkan mengingat data tersebut mencerminkan dimulainya musim berkendara musim panas setelah liburan Memorial Day.

Administrasi Informasi Energi A.S. (EIA) mengatakan pada hari Selasa bahwa produksi minyak mentah A.S. bisa mencapai rekor 10 juta bpd tahun depan, naik dari 9,3 juta barel per hari sekarang, membuatnya hampir setara dengan eksportir utama Arab Saudi.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan eksportir lainnya telah berjanji untuk memotong hampir 1,8 juta barel per hari (bpd) untuk membantu mengurangi persediaan global menjadi lima tahun rata-rata mereka.

Minyak mentah Brent dan A.S. sekitar 10 persen di bawah pembukaan mereka pada 25 Mei, ketika OPEC dan produsen sepakat untuk memperpanjang pemotongan produksi minyak sampai kuartal pertama 2018.

Namun para analis melihat adanya risiko bahwa persaingan antara anggota OPEC dapat melemahkan kesepakatan pemotongan produksi. Beberapa negara Arab, termasuk anggota OPEC Arab Saudi dan Uni Emirat Arab, memutuskan hubungan diplomatik dan transportasi dengan Qatar, produsen kecil.

Larangan tersebut menambah keraguan lain tentang apakah kesepakatan tersebut akan cukup untuk mendukung harga.

Royal Dutch Shell telah mengangkat force majeure pada ekspor minyak mentah Forcados Nigeria, membawa semua ekspor minyak negara itu sepenuhnya berjalan untuk pertama kalinya dalam 16 bulan.

Tapi isolasi Qatar juga menyebabkan gangguan perdagangan yang menawarkan beberapa dukungan jangka pendek untuk harga minyak, kata analis.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan upaya bargain hunting setelah harga minyak mentah anjlok. Namun peningkatan persediaan minyak mentah AS masih membayangi. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 46,20-$ 46,70, dan jika harga turun akan menguji kisaran Support $ 45,20-$ 44,70.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here