Harga Minyak Mentah Sesi Asia Naik Terdukung Bargain Hunting

493

Harga minyak mentah berjangka naik di perdagangan Asia pada hari Kamis (08/06) terdukung bargain hunting menyusul kerugian besar pada sesi sebelumnya setelah data resmi menunjukkan bahwa persediaan A.S. meningkat untuk pertama kalinya dalam 10 minggu.

Harga minyak mentah berjangka A.S. naik 26 sen atau 0,57 persen menjadi $ 45,98 per barel. Di hari Rabu minyak mentah anjlok 5 persen atau $ 2,47 per barel, pada sesi sebelumnya ke penyelesaian terendah sejak 4 Mei.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 35 sen atau 0,73 persen, lebih tinggi pada level $ 48,41 per barel, turun 4 persen pada sesi sebelumnya, juga terendah sejak 4 Mei.

Pasokan minyak mentah dan bensin A.S. secara mengejutkan naik pekan lalu karena kilang berjalan menurun dan ekspor turun, data resmi menunjukkan pada hari Rabu.

Persediaan minyak mentah naik 3,3 juta barel dalam pekan yang berakhir 2 Juni, dibandingkan dengan ekspektasi penurunan 3,5 juta barel, kata Administrasi Informasi Energi.

Ini adalah kenaikan pertama dalam 10 minggu dan terjadi saat kilang minyak turun pada tingkat pemrosesan rekaman yang telah dicapai seminggu sebelumnya. Penyuling A.S. masih menghasilkan tingkat yang sangat tinggi.

Data tersebut mengejutkan analis dan mengurangi pandangan yang berkembang bahwa persediaan akhirnya menunjukkan kemajuan yang mantap untuk menarik ke rata-rata musiman.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan upaya bargain hunting setelah harga minyak mentah anjlok. Namun peningkatan persediaan minyak mentah AS masih membayangi. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Resistance $ 46,50-$ 47,00, dan jika harga turun akan menguji kisaran Support $ 45,50-$ 45,00.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here