Harga Minyak Mentah Sesi Asia Masih Tertekan Peningkatan Pasokan Global

555

Harga minyak mentah terus meluncur pada hari Jumat (09/06) dalam perdagangan sesi Asia, menambah penurunan tajam dari awal pekan ini karena bukti yang menguat bahwa kelebihan pasokan bahan bakar terus berlanjut meski ada upaya berkelanjutan yang dipimpin oleh OPEC untuk memotong produksi.

Harga minyak mentah berjangka A.S. West Texas Intermediate (WTI) berada di $ 45,60 per barel, turun 4 sen atau 0,09 persen. WTI turun lebih dari 11 persen dari 25 Mei.

Harga minyak mentah berjangka Brent diperdagangkan pada $ 47,81 per barel, turun 5 sen atau 0,10 persen. Itu menempatkan Brent 12 persen di bawah tingkat pembukaan pada 25 Mei, ketika sebuah kebijakan yang dipimpin oleh OPEC untuk mengurangi produksi minyak diperluas hingga mencakup kuartal pertama 2018.

Pedagang mengatakan, kemerosotan harga merupakan hasil dari kelebihan pasokan yang terus berlanjut meskipun ada janji yang dipimpin oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) untuk mengurangi produksi hampir 1,8 juta barel per hari (bpd) sampai kuartal pertama 2018.

Di Amerika Serikat, data Administrasi Informasi Energi resmi (EIA) menunjukkan kejutan kenaikan pasokan minyak mentah komersil menjadi 513,2 juta barel minggu ini.

Persediaan yang membengkak sebagian disebabkan oleh kenaikan produksi minyak mentah AS tanpa henti, yang meningkat sebesar 10 persen sejak pertengahan 2016 sampai lebih dari 9,3 juta barel per hari dan diperkirakan oleh EIA mencapai rekor 10 juta bpd tahun depan, yang menantang keluaran dari eksportir Arab Saudi.

Tapi pasar di tempat lain juga kelebihan pasokan, dengan bukti yang muncul bahwa para pedagang memasukkan minyak mentah berlebih ke dalam penyimpanan terapung, sebuah indikator kunci untuk sebuah kekenyangan.

Kurva harga forward Brent sekarang menunjukkan bentuk contango yang jelas, di mana harga untuk bulan Januari tahun depan adalah $ 1,5 per barel di atas harga pengiriman segera, sehingga menguntungkan untuk memasukkan minyak mentah ke dalam kapal tanker dan menunggu penjualan selanjutnya.

Data pengiriman di Thomson Reuters Eikon menunjukkan setidaknya 25 supertanker saat ini duduk di Selat Malaka dan Selat Singapura, memegang bahan bakar yang tidak terjual.

Itu hanya sedikit kurang dari awal Mei dan jumlah yang sama dari bulan April, mengindikasikan bahwa bahkan di Asia dengan pertumbuhan permintaan yang kuat, para pedagang berjuang untuk membersihkan persediaan yang membengkak.

Diperkirakan akan lebih banyak produksi akan datang. Lapangan minyak Sharara seluas 270.000 bpd Libya telah dibuka kembali setelah sebuah demonstrasi pekerja dan harus kembali ke produksi normal dalam tiga hari, National Oil Corporation mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi turun dengan kekuatiran peningkatan produksi AS dan global. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 45,10-$ 44,60, dan jika harga naik akan menguji kisaran Resistance $ 46,10-$ 46,60.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here