Hasil Exit Poll Pemilu Inggris : Partai Koservatif May Gagal Menangkan Mayoritas

926

Partai Konservatif Perdana Menteri Theresa May diperkirakan akan gagal memenangkan mayoritas parlemen dalam pemilihan Inggris, menurut hasil exit poll pada hari Kamis, sebuah hasil mengejutkan yang akan membawa politik dalam negeri ke dalam gejolak dan dapat menunda pembicaraan Brexit.

Exit poll tersebut memperkirakan partai May tidak akan memenangkan mayoritas 650 kursi di parlemen untuk mengambil alih jabatan sendiri, yang berarti dia harus membentuk koalisi atau berusaha memerintah dengan dukungan partai-partai kecil lainnya.

Hasil exit poll tersebut memperkirakan Partai Konservatif akan memenangkan 314 kursi dan Partai Buruh 266, yang berarti tidak ada pemenang yang jelas dan terjadi “parlemen gantung”.

Ini adalah kegagalan yang luar biasa untuk partai Mei, yang menikmati hasil exit poll menghasilkan 20 poin dan lebih banyak lagi saat dia menyerukan pemilihan cepat hanya tujuh minggu yang lalu.

Namun, kepemimpinannya secara bertahap menyusut selama kampanye berlangsung, di mana dia mengundurkan diri dari sebuah proposal perawatan sosial utama, memilih untuk tidak ikut serta dalam debat TV profil tinggi dengan lawan-lawannya, dan menghadapi pertanyaan mengenai catatan keamanannya setelah Inggris yang dilanda dua serangan militan Islam yang menewaskan 30 orang.

Analis sedang mencermati hasil exit poll dengan hati-hati. Pada pemilihan terakhir, pada tahun 2015, exit poll yang sesuai memperkirakan pendahulu Mei David Cameron akan kehilangan sebagian dari mayoritas. Tapi saat malam berlalu dan hasil sebenarnya masuk dari daerah pemilihan, menjadi jelas bahwa dia sebenarnya telah memenangkan mayoritas, meskipun hanya menang tipis 12 kursi.

Hasil itu merupakan kemenangan bagi Cameron, karena dia diprediksi akan jatuh dengan baik. Untuk May, saat memulai kampanye mengharapkan untuk menang telak, bahkan kemenangan sempit di kemudian hari akan membuat dia gagal.

Sampai hasil akhirnya menjadi jelas, sulit diprediksi siapa yang akan membentuk pemerintahan berikutnya.

Kebuntuan politik di London dapat menggagalkan perundingan dengan 27 negara Uni Eropa lainnya menjelang keluarnya Inggris dari blok tersebut, yang dijadwalkan pada bulan Maret 2019, bahkan sebelum mereka memulai dengan sungguh-sungguh.

Sebuah penundaan dalam pembentukan sebuah pemerintah dapat mendorong kembali awal perundingan Brexit, yang saat ini dijadwalkan pada 19 Juni, dan mengurangi waktu yang tersedia untuk apa yang diharapkan menjadi negosiasi paling kompleks dalam sejarah Eropa Pasca Perang Dunia Kedua.

Exit poll tersebut memperkirakan Partai Nasional Skotlandia (SNP) akan memenangkan 34 kursi, Demokrat Liberal sayap kiri 14, partai nasionalis Wales Plaid Cymru tiga dan satu Greens.

Jika hasil exit poll benar, Partai Buruh yang dipimpin oleh sosialis veteran Jeremy Corbyn, dapat mencoba membentuk pemerintah dengan partai-partai kecil tersebut, yang sangat menentang sebagian besar kebijakan Mei mengenai isu-isu domestik seperti pemotongan belanja publik.

Hasil exit poll ini dapat memberikan kejutan pasar keuangan. Sterling turun lebih dari dua sen terhadap dolar A.S pasca hasil tersebut.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here