Kebijakan ECB : Tingkatkan Proyeksi Pertumbuhan Ekonomi, Suku Bunga Tetap, Turunkan Prospek Inflasi

609

Bank Sentral Eropa (ECB) telah meningkatkan proyeksi untuk pertumbuhan ekonomi di zona euro namun mempertahankan suku bunga tidak berubah, demikian rilis pada Kamis.

Presiden ECB Mario Draghi juga mengisyaratkan bahwa tidak perlu menurunkan suku bunga lebih lanjut.

Dia mengatakan pada sebuah konferensi pers: “Kami sekarang yakin bahwa inflasi akan menyatu dengan tujuan kami.”

ECB sekarang memperkirakan pertumbuhan di zona euro menjadi 1,9% di tahun 2017 dibandingkan dengan perkiraan bulan Maret sebesar 1,8%.

Ini juga meningkatkan proyeksi pertumbuhannya untuk 2018 menjadi 1,8% dari 1,7%, dan untuk 2019 sampai 1,7% dari 1,6%.

Draghi mengatakan: “Risiko seputar prospek pertumbuhan kawasan euro dianggap seimbang secara keseluruhan”. Ini adalah perubahan yang nyata dari komentarnya pada bulan April, yang menggambarkan risiko terhadap pertumbuhan sebagai “dimiringkan ke sisi negatifnya”.

Sementara itu, ECB telah menurunkan prospek inflasi menjadi 1,5% di tahun 2017, dari 1,7%.

Ini juga merevisi prospek inflasi untuk tahun-tahun berikutnya menjadi 1,3% di tahun 2018, dan 1,6% pada 2019 masing-masing terhadap 1,6% dan 1,7%.

ECB menargetkan inflasi mendekati, tapi di bawah, 2%.

Sebelumnya pada hari Kamis, badan statistik Eurostat mengatakan bahwa ekonomi zona euro telah tumbuh pada tingkat tercepat dalam setahun selama kuartal Januari sampai Maret.

Pada tingkat itu, 19 negara yang menggunakan mata uang euro akan melihat pertumbuhan di 2,3% tahun ini, hampir dua kali lipat tingkat AS, yang pada jalurnya tumbuh 1,2%.

Draghi mengatakan bahwa pemulihan tersebut disebabkan oleh kenaikan investasi dan profitabilitas perusahaan, kenaikan lapangan kerja dan pemulihan global yang mendukung perdagangan dan ekspor kawasan euro.

Namun, dia menambahkan bahwa prospek pertumbuhan dibasahi oleh lambannya pelaksanaan reformasi struktural.

Draghi mengatakan bahwa ECB akan melanjutkan program stimulus pembelian obligasi.

ECB mulai membeli obligasi pemerintah dan korporasi dalam program pelonggaran kuantitatif (QE) pada bulan Maret 2015, dimulai pada tingkat 80 miliar euro per bulan dan kemudian menguranginya menjadi 60 miliar euro.

Draghi mengatakan bahwa pihaknya telah membuat perbedaan besar dalam pemberian pinjaman di seluruh zona euro: “Kondisi pembiayaan tetap sangat baik, dan ini karena QE. Kebijakan moneter kami tidak pernah seefektif seperti sekarang ini.”

Program pembelian obligasi diperkirakan mencapai 2 triliun euro hingga akhir tahun, dan tingkat suku bunga saat ini menunjukkan bahwa bank harus membayar suku bunga deposito sebesar 0,4% untuk memarkir dana mereka dengan ECB.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here