Bursa Eropa Akhir Pekan Menguat; Mingguan Sebagian Besar Lemah, Indeks IBEX Positif

496

Bursa Saham Eropa ditutup menguat pada akhir pekan hari Jumat malam (10/06) setelah Perdana Menteri Inggris Theresa May mengumumkan bahwa dia akan membentuk sebuah aliansi pemerintah dengan Partai Persatuan Demokratik Irlandia Utara (DUP) setelah pemilihan umum yang tidak meyakinkan.

Indeks FTSE berakhir pada 7527.33, naik 77,35 poin atau 1,04%

Indeks DAX berakhir pada 12815.72, naik 102,14 poin atau 0,80%

Indeks CAC berakhir pada 5299.71, naik 35,47 poin atau 0,67%

Indeks IBEX 35 berakhir pada 10978.30, naik 25,20% atau 0,23%

Indeks Pan-European Stoxx 600 mengakhiri dengan kenaikan 0,32 persen dalam transaksi sore, dan semua bursa utama menandai pengumuman May, yang menjanjikan masa depan “kepastian” bagi partai Konservatif Inggris-nya akan didukung oleh DUP untuk mendapatkan keamanan mayoritas parlemen. May mendapat persetujuan dari Ratu untuk tetap berkuasa Jumat sore.

Indeks FTSE 100 mempertahankan kenaikan sepanjang perdagangan Jumat, mengakhiri hari ini 1 persen. Hal ini didukung oleh penurunan sterling dengan banyak perusahaan besar pada pendapatan dalam dolar A.S. Pound turun 2 persen terhadap dolar dalam transaksi awal dan mencapai $ 1,2738 dalam transaksi sore hari.

Namun sektor-sektor yang mengakhir perdagangan Jumat mixed, dengan 7 dari 18 sektor di wilayah negatif. Ketidakpastian politik tersebut membuat pembangun rumah dan perumus bangunan Inggris terbesar berada di dasar patokan Eropa pada Jumat pagi karena investor khawatir keputusan membeli rumah mungkin akan terpengaruh. Berkeley Group mengakhiri hari di dasar benchmark, turun 3,35 persen. Taylor Wimpey juga turun 3,2 persen sementara Travis Perkins turun 2,9 persen. Sektor keseluruhan, bagaimanapun, naik 1,03 persen untuk menjadi pemain terbaik kedua.

Bank-bank Inggris menderita akibat hasil pemilu. RBS dan Lloyds turun masing-masing lebih dari 2,4 persen dan satu persen. Yang lebih fokus secara internasional seperti HSBC dan Standard Chartered naik lebih dari 1,5 persen mengingat eksposur mereka yang lebih rendah terhadap ekonomi Inggris.

Perusahaan-perusahaan yang terdaftar di Inggris lainnya seperti Sainsbury’s, Next dan Marks and Spencer juga mengakhiri hari ini karena kekhawatiran bahwa ketidakstabilan politik dapat melukai sentimen konsumen dan daya beli.

May dikonfirmasi dalam sebuah pidato di Downing Street pada hari Jumat sore bahwa perundingan Brexit akan dilanjutkan sesuai jadwal mulai 19 Juni.

Perusahaan biometrik Swedia Fingerprint B mengakhiri hari di puncak benchmark Eropa, naik lebih dari 7 persen, menandai level tertinggi 10 minggu.

Sebelumnya di sesi tersebut, saham Ubi Banca dihentikan dari perdagangan setelah naik 6,5 persen. Saham tersebut sepertinya didukung oleh upgrade rating dari broker Equita setempat.

Namun untuk minggu ini indeks di bursa Eropa sebagian besar menurun. Untuk minggu ini Indeks FTSE 100 turun -0,27%, indeks DAX turun -0,06%, indeks CAC turun -0,82%, indeks IBEX 35 naik 0,66 persen. Pelemahan bursa Eropa minggu ini terpicu kekuatiran keamanan dengan adanya serangan teroris di Inggris dan kehati-hatian investor menjelang pertemuan kebijakan Bank Sentral Eropa.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa akan bergerak naik pasca upaya Partai Konservatif Theresa May mengadakan  koalisi dengan partai-partai lain, juga dukungan Ratu Inggris untuk Theresa May tetap menjalankan pemerintahan.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here