Harga Minyak Mentah Akhir Pekan Naik Tipis; Mingguan Anjlok 3 Persen

538

Harga minyak mentah naik pada akhir pekan Sabtu dinihari (10/06), sedikit naik dari penurunan tajam di awal minggu terpicu sebuah pernyataan force majeure di Nigeria mendorong pembelian di pasar minyak.

Harga minyak mentah berjangka A.S. berakhir naik 19 sen atau 0,4 persen, di $ 45,83 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 30 sen menjadi $ 48,16 per barel pada pukul 2:40 sore. EDT.

Minyak mentah A.S. dan Brent tetap berada di jalur untuk penurunan mingguan lebih dari 3 persen, tertekan oleh persediaan A.S. yang besar dan produksi golbal yang besar.

Pasokan naik setelah Baker Hughes mengatakan delapan kilang beroperasi lagi di A.S. minggu ini, menandai kenaikan 21 minggu berturut-turut, Baker Hughes mengatakan.

Shell Development Company Nigeria menyatakan force majeure pada minyak mentah Bonny Nigerian di Nigeria setelah seseorang mengebor lubang ke Pipa Trans Niger, menyebabkan kebocoran.

Aktivitas pemberontak dan salah urus pemerintah seringkali mengganggu produksi minyak mentah di Nigeria, sebagai pengekspor minyak terbesar di Afrika.

Kebocoran tersebut menunjukkan “tren produksi di Nigeria jauh dari stabil,” demikian pernyataan analis komoditas di Commerzbank.

Sebelum kejadian itu, pasar minyak berada di bawah tekanan sebagian karena bukti yang menunjukkan Nigeria dan Libya, kedua produsen OPEC dibebaskan dari pemotongan produksi, meningkatkan produksi.

Bulan lalu Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan produsen utama lainnya sepakat untuk memperpanjang kesepakatan November untuk mengurangi produksi hampir 1,8 juta barel per hari (bpd), dan membatasi produksi hingga kuartal pertama 2018.

Lapangan minyak Sharara seluas 270.000 bpd Libya telah dibuka kembali setelah sebuah demonstrasi pekerja dan harus kembali ke produksi normal dalam waktu tiga hari, kata National Oil Corp pada hari Jumat.

Data A.S. minggu ini menunjukkan kenaikan mengejutkan 3,3 juta barel dalam pasokan minyak mentah komersial menjadi 513,2 juta barel. Persediaan produk olahan juga naik, meski awal musim panas permintaan meninggi.

Persediaan produk olahan A.S. sekarang berada di atas level 2016 dan jauh di atas rentang lima tahun mereka, yang mencerminkan penurunan yang tidak diharapkan dalam permintaan A.S., kata analis.

Pasar Asia juga mengalami kelebihan pasokan, dengan para pedagang memasukkan minyak mentah berlebih ke dalam penyimpanan terapung, sebuah indikator kelebihan pasokan.

Thomson Reuters Angka pengiriman Eikon menunjukkan setidaknya 25 supertanker berada di Selat Malaka dan Selat Singapura, menahan bahan bakar yang tidak terjual.

Jumlah tersebut serupa dengan bulan Mei dan April, mengindikasikan bahwa bahkan di Asia, dengan pertumbuhan permintaan yang kuat, para pedagang berjuang untuk mengurangi persediaan.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah berpotensi turun dengan kekuatiran peningkatan produksi AS dan global. Juga jika penguatan dollar AS berlanjut dapat menekan harga. Namun bisa terjadi bargain hunting setelah harga minyak mentah anjlok pekan ini. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 45,30-$ 44,80, dan jika harga naik akan menguji kisaran Resistance $ 46,30-$ 46,80.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here