Ketidakpastian Politik Inggris Masih Terjadi, Akankah Menekan Pasar Global?

515

Perdana Menteri Inggris Theresa May tampak semakin tertekan pada hari Minggu setelah pemilihan yang gagal meraih suara mayoritas, membuat banyak anggota Partai Konservatifnya sendiri dilaporkan merencanakan untuk memaksanya keluar.

Berbagai media yang berpengaruh di Inggris memberikan gejolak di puncak partai hanya beberapa hari menjelang taruhan tinggi dan perundingan Brexit yang sangat penting dengan Uni Eropa.

“In office, but not in power,” demikian pernyataan The Telegraph. “May’s premiership in peril,” tulis The Observer. “Down and Out?” tanya The Sunday Times.

Partai Konservatif memenangkan 318 kursi dalam pemilihan, kurang 8 kursi dari mayoritas yang diperlukan. Ketika Theresa May mengumumkan apa yang disebut pemilihan cepat pada bulan April untuk memperkuat tangannya dalam pembicaraan Brexit, Konservatif memperkirakan 331 kursi dan memimpin Partai Buruh dengan sekitar 20 poin dalam pemilihan.

May telah berbicara dengan partai kecil Irlandia Utara Democratic Unionist Party (DUP) yang dengannya perdana menteri sedang mencoba membuat sebuah kesepakatan, menurut sebuah pernyataan dari kantor perdana menteri.

Perdana menteri tidak memberikan suara secara langsung dan sebagai gantinya pemimpin partai yang memenangkan kursi terbanyak di Parlemen mendapat kesempatan pertama untuk membentuk pemerintahan baru.

Nicky Morgan, seorang legislator senior partai Konservatif, mengatakan bahwa dia akan menentang sebuah pakta koalisi formal dengan DUP ultra konservatif karena khawatir akan memaksa partai tersebut untuk mengurangi “kebijakan kesetaraan” Konservatif. DUP adalah anti pernikahan sesama jenis, menentang aborsi dan memiliki rekam jejak untuk menolak perubahan iklim buatan manusia.

Dalam sebuah wawancara dengan mitra Inggris NBC News ITV News, Morgan menolak untuk mengatakan apakah perdana menteri harus keluar tapi mengatakan May tidak dapat memimpin Konservatif ke pemilihan umum berikutnya.

Anna Soubry, seorang politisi Konservatif senior lainnya, mengatakan kepada BBC bahwa May seharusnya “mempertimbangkan posisinya.”

Fiona Hill dan Nick Timothy, kepala staf perdana menteri, mengundurkan diri pada hari Sabtu setelah seorang komentator yang digambarkan sebagai kampanye Konservatif terburuk sejak Perang Napoleon pada awal abad ke-19.

Sementara rumor beredar bahwa Menteri Luar Negeri Boris Johnson sedang bersiap-siap untuk mengajukan tawaran kepemimpinan saat The Observer dan The Sunday Telegraph melaporkan bahwa sebuah pemberontakan Konservatif sedang terjadi.

Johnson menyangkal bahwa dia sedang mempertimbangkan tantangan kepemimpinan, tweeting Sabtu bahwa rumor tersebut tidak benar.

@BorisJohnson Mail pada hari Minggu menyatakan : saya mendukung Theresa May. Mari melanjutkan pekerjaan itu.

Konservatif dikenal karena kampanye kepemimpinan mereka yang tajam dan baru tahun lalu Johnson dan mantan Menteri Kehakiman Michael Gove bersaing untuk mendapatkan kekuasaan dalam pertempuran sengit.

Sementara itu, pemimpin Partai Buruh Jeremy Corbyn tampil di acara politik utama BBC pada hari Minggu di mana dia menggambarkan pemilihan tersebut sebagai “hasil yang sangat bagus.”

Partai Buruh memenangkan 262 kursi – lebih dari yang diperkirakan.

Corbyn menambahkan bahwa mempertimbangkan akan ada pemilihan lagi tahun ini.

Penghitungan Partai Buruh, bahkan jika ditambahkan ke sekutu potensial seperti Partai Nasional Skotlandia dan partai-partai kecil lainnya, masih kekurangan mayoritas.

Menteri Keuangan John McDonnell – yang pada hakikatnya adalah pemimpin kedua Corbyn – mengatakan kepada ITV News bahwa partai Konservatif yang mengatur DUP akan menjadi “koalisi kekacauan” dan menambahkan bahwa dia menganggap pemilihan berikutnya tidak dapat dielakkan.

Kondisi politik di Inggris yang terjadi, setelah adanya “hung parliament”, ditambah lagi perpecahan di dalam Partai Konservatif sendiri, semakin menambah ketidakpastian politik di Inggris. Akankah ini akan memberikan tekanan bagi pasar global? Bisa jadi, namun seperti bursa Eropa yang ditutup positif akhir pekan lalu yang justru melihat dari sisi lain bahwa upaya koalisi dengan partai lain yang dilakukan Theresa May dan dukungan Ratu Inggris untuk pemerintahan May, membuat kekuatiran ketidakpastian politik agak mereda. Pasar diperkirakan akan terus mencermati perkembangan pasca pemilihan nasional di Inggris.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here