Partai Republik Macron Raih Suara Mayoritas Parlemen Perancis; Pasar Lebih Tenang

504

Hasil akhir dari pemilihan parlemen putaran pertama Prancis menunjukkan gerakan baru Presiden Emmanuel Macron yang menang dengan selisih besar dan menetapkan untuk menduduki mayoritas dalam pemilihan putaran final.

Dengan 94 persen suara dihitung, Kementerian Dalam Negeri mengatakan bahwa Republik Macron bergerak maju. Partai memenangkan 28 persen suara. Partai Republik konservatif memiliki 16 persen, diikuti oleh Front Nasional kanan dengan 14 persen.

Partai sayap kiri Jean-Luc Melenchon memiliki 11 persen sementara kaum Sosialis, yang mendominasi Majelis Nasional terakhir, hanya memiliki 7 persen.

Lembaga pooling memproyeksikan bahwa partai Macron akan memenangkan lebih dari 400 dari 577 kursi di Majelis Nasional dalam pemilihan putaran kedua 18 Juni.

Jumlah pemilih diperkirakan kurang dari 49 persen, rekor rendah untuk Prancis modern.

Perdana menteri Prancis mengumumkan kemenangan untuk partai sentris baru Macron di putaran pertama pemilihan parlemen yang dibentuk untuk membentuk kembali politik Prancis.

Mengatakan “Prancis telah kembali,” Perdana Menteri Edouard Philippe berjanji untuk segera maju dengan cepat dengan reformasi yang berani terhadap perlindungan pekerja dan kebijakan keamanan pekerja Prancis. Philippe mengatakan bahwa pemilih mengirim pesan tanpa ambiguitas pada pemilihan putaran pertama hari Minggu bahwa mereka menginginkan sebuah parlemen dengan “wajah baru”.

Proyeksi dari pemilihan hari Minggu menunjukkan bahwa Partai Republik Macron berada dalam posisi yang kuat untuk memenangkan pemungutan suara kedua yang menentukan pada 18 Juni. Partainya diproyeksikan akan menang jauh melampaui mayoritas mutlak di Majelis Nasional 577 kursi, diikuti oleh Partai Republik konservatif . Kaum Republikan dan Sosialis mendominasi parlemen dari generasi ke generasi.

Macron menginginkan sebuah mandat yang kuat untuk mendorong melalui rencana untuk mengurangi perlindungan pekerja guna meningkatkan perekrutan, meningkatkan keamanan dan membersihkan korupsi dalam dunia politik.

Berbeda dengan hasil pemilihan di Inggris, dimana Partai yang berkuasa, Partai Konservatif Perdana Menteri Inggris Theresa May, yang gagal meraih suara mayoritas sehingga menekan bursa global, maka hasil positif pemilihan Perancis paling tidak memberikan ketenangan bagi pasar global.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here