Bursa Eropa Tertekan Ketidakpastian Politik Inggris dan Keputusan Suku Bunga AS

509

Bursa Saham Eropa ditutup melemah pada akhir perdagangan Senin (12/06) dengan kehati-hatian investor setelah pemilihan umum Inggris dan menunggu pertemuan Federal Reserve akhir pekan ini.

Indeks FTSE berakhir pada 7511.87, turun -15,46 poin atau -0,21%

Indeks DAX berakhir pada 12690.44, turun -125.28 poin atau -0.98%

Indeks CAC berakhir pada 5240.59, turun -59,12 poin atau -1,12%

Indeks IBEX 35 berakhir pada 10842.40, turun -135,90 poin atau -1,24%

Indeks Pan-European Stoxx 600 mencapai level terendah dalam tujuh minggu dan turun 0,94 persen pada penutupan hari Senin, dengan sebagian besar sektor dan bursa utama bergerak ke selatan. Saham teknologi sejauh ini merupakan sektor dengan kinerja terburuk, turun lebih dari 3,6 persen. Komposit Nasdaq mencapai rekor tertinggi pada pembukaan pada hari Jumat sebelum ditutup 1,8 persen lebih rendah. Saham Apple, Facebook, Amazon, Netflix dan Google-parent Alphabet semuanya jatuh lebih dari 3 persen. Kerugian ini terus berlanjut hingga Senin dengan bursa saham utama mengalami penurunan pada awal transaksi.

Bisnis semikonduktor STMicroelectronics menjadi pecundang terbesar di Eropa, turun lebih dari 9 persen di bagian bawah benchmark. Austria Microsys mengakhiri hari ini turun 8,3 persen sementara Dialogue Semiconductor 6,7 persen lebih rendah.

Saham perbankan juga bergerak melemah pada hari Senin meskipun pertemuan Federal Reserve yang akan datang dan harapan bahwa bank sentral akan menaikkan suku bunga. Investor sedikit berhati-hati karena penurunan data ekonomi dan ketidakpastian mengenai kebijakan Presiden Trump.

Di sisi lain, saham minyak dan gas, naik sedikit setelah kerugian yang mendalam pekan lalu karena investor menunggu data tambahan mengenai saham global dan dolar melemah. Harga Brent naik sekitar 1,16 persen, diperdagangkan pada $ 48,71 dan WTI naik 1,3 persen pada $ 46,44.

Perusahaan minyak dan gas internasional Petrofac memimpin kenaikan tersebut dan berada di puncak benchmark Eropa Senin malam, naik 7,9 persen. Saipem dan Tullow Oil berada di bawah, masing-masing 5,2 persen dan 4,1 persen.

Di dunia usaha, CEO Unicredit Jean Pierre Mustier mengatakan bahwa dia yakin bank-bank domestik akan membantu kedua bank berbasis Veneto yang sakit itu. Saham bank-bank Italia menguat pada hari Senin dengan Ubi Banca naik 3,45 persen pada Senin siang. Yang terakhir ini memulai kenaikan modal, yang akan berakhir pada 27 Juni. Namun, secara umum, bank-bank di Eropa turun lebih dari satu persen.

Pembangun rumah tangga Inggris bergerak lebih tinggi pada hari Senin untuk memulihkan beberapa kerugian yang dibuat pada hari Jumat setelah parlemen yang digantung dalam pemilihan umum.

Di Prancis, Ketua Orange Stephane Richard mengatakan pasar telekomunikasi Prancis tidak mungkin melihat merger di antara empat operator seluler dalam waktu dekat.

Kabinet baru Inggris tersebut dijadwalkan mengadakan pertemuan pertamanya Senin ini setelah Perdana Menteri Theresa May terpilih kembali dengan pemerintah minoritas. Dengan tangan lemah dia menunjuk kembali sebagian besar menterinya pada hari Minggu. Laporan media menunjukkan bahwa pemerintah baru dapat menerapkan Brexit yang lembut untuk mempertahankan Inggris dalam pasar tunggal meskipun ada pernyataan dan tujuan sebelumnya dari pemimpin Konservatif.

Sementara di Italia, Five Star Movement yang populis tampaknya telah mengalami kemunduran parah dalam pemilihan lokal pada hari Minggu, sedangkan di Prancis, partai presiden independen Emmanuel Macron ditetapkan untuk mendapatkan mayoritas besar dalam pemilihan parlemen yang mengalahkan partai-partai tradisional.

Di Timur Tengah, Qatar mengatakan bahwa pihaknya siap untuk mendengarkan kekhawatiran negara-negara Arab lainnya setelah mereka memutuskan hubungan diplomatik dan ekonomi.

Sore nanti akan dirilis data ZEW Economic Sentiment Index Juni Jerman dan Zona Eropa yang diindikasikan meningkat. Juga akan dirilis data inflasi Mei Inggris yang diindikasikan stabil.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa kelihatannya akan tertekan sentimen ketidakpastian poslitik pasca pemilu Inggris dan penantian keputusan The Fed AS yang diperkirakan akan menaikkan suku bunganya. Jika sentimen tersebut memudar, maka sentimen positifnya data ekonomi dapat mengangkat bursa.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here