Ini Penyebab Anjloknya Saham Apple; Bagaimana Prospek Selanjutnya?

456

Pada akhir pekan dan awal pekan kemarin, saham-saham teknologi menekan bursa global. Dimulai dari tekanan saham teknologi melanda bursa Wall Street, dimana indeks Nasdaq dan S&P 500 tergelincir. Setelah Wall Street, maka saham teknologi juga menekan bursa Eropa dan Asia.

Salah satu saham berkinerja buruk adalah Apple. Saham Apple turun lebih dari 2 persen pada Senin, jatuh untuk hari kedua berturut-turut karena meningkatnya kekhawatiran tentang harga saham yang tidak stabil. Saham pembuat iPhone telah kehilangan hampir 6,2 persen nilainya hanya dalam dua hari.

Penurunan Senin terjadi setelah Mizuho menurunkan saham menjadi netral dari pembelian dan menurunkan target harga menjadi $ 150 dari $ 160.

Saham Apple turun 3,9 persen pada Jumat karena saham teknologi utama tiba-tiba jatuh. Saham ditutup melemah 2,39 persen pada Senin di $ 145,42, setelah mencapai sesi rendah di $ 142,51. Saham ditutup pada $ 154,99 pada hari Kamis sebelum penjualan besar dimulai.

Laporan Analis Mizuho seperti yang dilansir CNBC, mengatakan investor sudah memperkirakan penjualan iPhone 8 yang kuat dalam siklus produk yang akan datang, yang kemungkinan membatasi kenaikan saham Apple. Dan konsumen yang sama yang mendorong penjualan matap kali ini kemungkinan tidak akan segera membeli iPhone baru, mengurangi potensi pertumbuhan di tahun fiskal 2018, kata laporan tersebut.

Pelanggan mungkin juga ingin menunggu iPhone mengadopsi teknologi layar OLED baru dengan biaya lebih rendah, kata lapora itu.

Analis menambahkan, harga Apple kemungkinan akan menjadi rintangan utama ekspansi lebih lanjut.

Secara pasar analis juga memperkirakan bahwa pertumbuhan di Tiongkok cenderung tetap lemah dalam waktu dekat, sementara pasar India masih terkendala karena terbatasnya keterjangkauan. Perkiraan konsensus 30 persen pertumbuhan pendapatan jasa per pengguna selama dua tahun ke depan juga nampaknya tinggi.

Pandangan analis tetap bahwa Apple mempertahankan franchise yang sangat kuat dan dapat terus memperoleh keuntungan tambahan dari pasar smartphone, namun laju keuntungan saham kemungkinan akan sangat moderat karena pasar menjadi lebih jenuh.

Apple, saham pasar saham terbesar di S & P 500, berada di urutan ketiga di seluruh dunia dengan nilai bunga pendek pada sahamnya di $ 9,1 miliar, tepat di belakang Alibaba pada $ 16,7 miliar dan Tesla sebesar $ 10,5 miliar, menurut perusahaan analisis keuangan S3 Partners.

Pada bulan Mei, Aswath Damodaran, seorang profesor keuangan perusahaan dan penilaian di Stern School of Business di New York University, mengatakan bahwa saham Apple sepenuhnya bernilai sekitar $ 140 per saham, sementara $ 94 adalah posisi yang baik untuk membeli.

Beberapa di Wall Street juga percaya bahwa volatilitas terbaru Apple adalah sinyal negatif untuk pasar.

Akankah saham Apple kembali merosot? Bisa jadi karena pasar telah jenuh. Namun biasanya, setelah kemerosotan tajam, akan ada upaya bargain hunting memanfaatkan harga saham yang lebih rendah, mengingat saham teknologi kapital besar ini memiliki prospek bagus.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here