Rekor Tingkat Inflasi Inggris Bangkitkan Poundsterling

602

Di tengah perdagangan forex sesi Eropa, pergerakan kurs pound Inggris dalam pair GBPUSD bergerak konsolidasi bullish setelah 3 hari berturut sebelumnya anjlok parah hingga jatuh ke posisi terendah dalam 8 pekan. Tenaga rebound yang dimiliki pair pertama didapat pergerakan kuat bursa saham Eropa pasca rally harga minyak mentah.

Kemudian kekuatan pair bertambah setelah Kantor Statistik Inggris umumkan tingkat inflasi bulan Mei alami peningkatan yang mencapai posisi inflasi tertinggi sejak bulan Juni 2013. Kenaikan tingkat inflasi ini memberikan sinyal langkah yang akan dilakukan bank sentral Inggris yaitu BOE untuk membuat kebijakan moneter yang memperkuat ekonomi negara kerajaan tersebut.

Melihat pergerakan poundsterling merespon data inflasi ini, telah terjadi peralihan penggerak fundamental untuk poundsterling dari pergolakan politik dan kini prospek ekonomi Indonesia selanjutnya. Sebelumnya poudsterling mendapat tekanan kuat setelah hasil pemilu Inggris pekan lalu mengecewakan.

Pergerakan poundsterling sesi Eropa (17:35:00 WIB)  berusaha kuat  terhadap dollar AS,  setelah  dibuka lebih rendah dari  perdagangan sebelumnya pada 1.2678  awal   perdagangan sesi Asia. Kini pair GBPUSD berada di posisi 1.2727.

Untuk perdagangan selanjutnya secara teknikal masih terdapat sinyal bearish untuk pair GBPUSD, namun jika pada sesi Amerika  posisi dollar AS yang sedang tertekan kuat semakin lemah akan mengangkat nilai mata uang tersebut.

Joel/VBN/VMN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here