Harga Minyak Mentah Naik Terdukung Pembatasan Ekspor Saudi; Data Bearish API Berpotensi Menekan

837

Harga minyak mentah naik pada akhir perdagangan Rabu dinihari (14/06) setelah Arab Saudi berjanji untuk mengurangi ekspor, namun kenaikan berkurang setelah OPEC melaporkan peningkatan produksi bulan Mei.

Harga minyak mentah berjangka A.S. berakhir naik 38 sen atau 0,82 persen, pada $ 46,46 per barel.

Harga minyak mentah berjangka Brent berada di $ 48,65 per barel pada pukul 2:44 siang ET (1844 GMT), naik 36 sen.

Harga awalnya terdorong lebih tinggi pada perdagangan pagi hari setelah eksportir utama dunia Arab Saudi melakukan pemotongan pada pelanggan pada bulan Juli yang mencakup pengurangan 300.000 barel per hari (bpd) ke Asia.

Namun keuntungan berkurang setelah laporan bulanan OPEC menunjukkan produksi dari kelompok tersebut meningkat sebesar 336.000 barel per hari di bulan Mei menjadi 32,14 juta barel per hari, yang dipimpin oleh pemulihan di Nigeria dan Libya yang dibebaskan dari pemotongan pasokan.

Kenaikan juga kemungkinan disebabkan para pedagang mengambil posisi baru dengan harapan data mingguan akan menunjukkan penurunan stok A.S. lebih dari 2 juta barel, kata analis.

Arab Saudi memimpin sebuah usaha oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak, Rusia dan produsen lainnya untuk mengurangi produksi hampir 1,8 juta barel per hari sampai Maret dalam upaya untuk mengekang kelebihan pasokan dan menopang harga.

Analis mengatakan pemotongan Arab Saudi harus terus berlanjut di luar bulan musim panas di belahan bumi utara untuk memiliki dampak signifikan.

Perusahaan Minyak Nasional Libya (NOC) dan perusahaan minyak dan gas Jerman Wintershall telah menyetujui sebuah pengaturan sementara untuk melanjutkan produksi di Libya, kata NOC, Selasa, sebuah langkah maju dalam sebuah perselisihan yang menutup hingga 160.000 barel per hari (bpd ).

Dikatakan bahwa pihaknya menargetkan peningkatan produksi nasional menjadi satu juta barel per hari (bpd) pada akhir Juli dari 830.000 bpd saat ini, setelah dimulai kembali di lahan Wintershall dan bidang lainnya dimana produski diblokir karena sambungan pipa.

Data perdagangan menunjukkan pengiriman OPEC ke pelanggan rata-rata sekitar 26 juta bpd dalam enam bulan terakhir tahun 2016 dan ditetapkan rata-rata sekitar 25,3 juta bpd pada semester pertama tahun ini.

Sementara itu, aktivitas pengeboran A.S. terus berlanjut, mendorong produksi A.S. lebih dari 10 persen sejak pertengahan 2016 sampai di atas 9,3 juta bpd.

Persediaan minyak mentah A.S. tetap tinggi. Pedagang akan melihat angka pada stok A.S. minggu lalu yang akan dirilis pada hari Selasa oleh kelompok industri American Petroleum Institute.

Pedagang mengatakan perusahaan intelijen pasar Genscape telah memperkirakan penurunan lebih dari 1,8 juta barel di titik pengiriman Cushing, Oklahoma untuk harga minyak mentah A.S..

Minyak mentah telah kehilangan hampir 10 persen nilainya sejak akhir Mei, saat OPEC mengumumkan akan memperpanjang pemotongan produksi.

Dibihari tadi setelah pasar AS tutup, telah dirilis data persediaan minyak mentah terbaru American Petroleum Institute (API) untuk pekan yang berakhir 9 Juni yang membukukan kenaikan 2,75 juta barel pada minggu ini setelah hasil penurunan 4,6 juta barel pada pekan lalu.

Pasar memperkirakan penurunan sekitar 2,5 juta barel untuk minggu ini, meskipun mereka bersiap untuk hasil yang tidak terduga setelah kejutan mengejutkan pekan lalu, EIA meningkat saat API melaporkan hasil penurunan yang cukup besar.

Bensin mencatat kenaikan 1,8 juta barel pada minggu ini setelah kenaikan 4,1 juta barel sebelumnya. Distillate mencatat hasil penurunan 1,5 juta barel setelah kenaikan 1,75 juta barel sebelumnya. Cushing mencatat penurunan 0,83 juta barel yang merupakan penurunan ke 10 berturut-turut.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah bergerak lemah laporan API yang menunjukkan peningkatan persediaan minyak mentah mingguan AS. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 46,00-$ 45,50, dan jika harga naik akan menguji kisaran Resistance $ 47,00-$ 47,50.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here