Harga Minyak Mentah Sesi Asia Turun 1 Persen; Pasokan AS dan Produksi OPEC Meningkat

608

Harga minyak mentah turun sekitar 1 persen pada hari Rabu (14/06) setelah data menunjukkan adanya kenaikan pasokan minyak mentah A.S. dan OPEC melaporkan kenaikan produksi meskipun berjanji untuk mengurangi produksi.

Harga minyak mentah berjangka A.S. West Texas Intermediate (WTI) berada di $ 45,99 per barel, turun 47 sen atau 1,01 persen.

Harga minyak mentah berjangka Brent berada di $ 48,30 per barel, turun 42 sen atau 0,86 persen.

Harga minyak mentah telah turun lebih dari 10 persen sejak akhir Mei, tertekan oleh kelebihan pasokan yang berlanjut meskipun sebuah langkah yang dipimpin oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) untuk memangkas produksi hampir 1,8 juta barel per hari (bpd) sampai Akhir kuartal pertama 2018.

Ketaatan OPEC terhadap pemotongan tersebut telah dipertanyakan, dan kelompok produsen mengatakan dalam sebuah laporan minggu ini bahwa produksinya meningkat sebesar 336.000 bpd pada bulan Mei menjadi 32,14 juta barel per hari.

Bank ANZ mengatakan dalam sebuah catatan kepada klien bahwa harga di bawah tekanan di awal hari setelah sebuah laporan dari OPEC menunjukkan bahwa produksinya meningkat.

Menambah surplus pasokan adalah meningkatnya produksi A.S. dari pengebor serpih yang telah mendorong produksi A.S. naik sebesar 10 persen selama setahun terakhir menjadi 9,3 juta bpd, tidak jauh di bawah tingkat oleh eksportir utama Arab Saudi.

Data dari American Petroleum Institute menunjukkan pada hari Selasa bahwa pasokan minyak mentah A.S. naik sebesar 2,8 juta barel pada minggu hingga 9 Juni menjadi 511,4 juta, dibandingkan dengan ekspektasi penurunan 2,7 juta barel.

Dengan pasokan yang berlimpah, permintaan yang kuat dibutuhkan untuk mendukung pasar, namun ada tanda-tanda perlambatan.

Permintaan energi global tumbuh sebesar 1 persen pada 2016, tingkat yang sama dengan dua tahun sebelumnya namun jauh di bawah rata-rata 10 tahun 1,8 persen, kata BP dalam benchmark Statistical Review of World Energy pada hari Selasa.

Lebih khusus lagi untuk minyak, ada tanda-tanda perlambatan di Tiongkok, komponen kunci dari pertumbuhan permintaan bahan bakar, karena ekonominya melambat. Penyuling negara telah menghasilkan terlalu banyak bahan bakar untuk dikonsumsi, memaksa penurunan aktivitas.

Juga akan dirilis data persediaan minyak mentah mingguan oleh EIA yang diindikasikan menurun. Jika terealisir akan menguatkan harga minyak mentah.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah selanjutnya akan bergerak lemah terpicu peningkatan produksi AS dan OPEC. Namun jika malam nanti data EIA menunjukkan penurunan pasokan mingguan AS, akan menguatkan harga minyak mentah. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 45,50-$ 45,00, dan jika harga naik akan menguji kisaran Resistance $ 46,50-$ 47,00.

Freddy/VMN/VBN/Analyst Vibiz Research Center
Editor : Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here