Produksi Industri dan Penjualan Ritel Mei Tiongkok Stabil, Pertumbuhan Investasi Melambat

432

Produksi Industri dan Penjualan Ritel Tiongkok tumbuh dengan mantap pada bulan Mei namun investasi melambat, memperkuat pandangan bahwa ekonomi terbesar kedua di dunia akan kehilangan beberapa momentum karena kenaikan biaya pinjaman dan pasar properti melemah.

Kekhawatiran global tentang Tiongkok telah muncul kembali sejak Moody’s Investors Service menurunkan peringkat kreditnya bulan lalu, dengan mengatakan bahwa mereka memperkirakan kekuatan keuangan negara tersebut akan terkikis dalam tahun-tahun mendatang karena pertumbuhan melambat dan hutang terus meningkat.

Namun sebagian besar analis memprediksi hanya sedikit kehilangan momentum dalam beberapa bulan mendatang, terutama karena pemerintah sangat ingin mempertahankan stabilitas pasar ekonomi dan keuangan menjelang perombakan kepemimpinan politik utama di musim gugur.

Data Mei yang dirilis pada hari Rabu tampaknya memperkuat pandangan konsensus tersebut, dengan produksi industri dan penjualan ritel yang solid, dan hanya sedikit penurunan investasi aset tetap.

Namun, investasi properti dan konstruksi menunjukkan perlambatan yang jauh lebih tajam setelah beberapa langkah pendinginan pemerintah dalam beberapa bulan terakhir.

Produksi industri naik 6,5 persen di bulan Mei dari tahun sebelumnya, data biro statistik menunjukkan pada hari Rabu (14/06). Analis yang disurvei oleh Reuters memperkirakan produksi pabrik akan tumbuh 6,3 persen di bulan Mei, sedikit berkurang dari 6,5 persen di bulan April.

china-industrial-production@2x

Tapi, untuk saat ini, aktivitas manufaktur masih tampak didukung oleh ledakan konstruksi sepanjang tahun yang didorong oleh fasilitasi infrastruktur pemerintah dan pasar properti yang memanas. Penjualan mesin penggali dua kali lipat di bulan Mei dari tahun sebelumnya, menurut sebuah situs industri.

Pertumbuhan investasi aset tetap melambat menjadi 8,6 persen dalam lima bulan pertama tahun ini. Diperkirakan akan turun menjadi 8,8 persen dari 8,9 persen pada Januari-April.

china-fixed-asset-investment@2x

Pertumbuhan investasi swasta melambat menjadi 6,8 persen pada periode Januari-Mei dari 6,9 persen dalam empat bulan pertama, Biro Statistik Nasional mengatakan, menunjukkan sedikit melemahnya minat sektor swasta untuk berinvestasi sebagai perusahaan swasta kecil dan menengah. Masih menghadapi tantangan dalam mengakses pembiayaan.

Investasi swasta menyumbang sekitar 60 persen dari keseluruhan investasi di Tiongkok.

Penjualan ritel lebih optimis, naik 10,7 persen di bulan Mei dari tahun sebelumnya, tidak berubah dari bulan April dan di atas ekspektasi analis untuk kenaikan 10,6 persen karena perlambatan penjualan mobil.

china-retail-sales-annual@2x

Penjualan kendaraan Tiongkok di Mei membukukan penurunan back-to-back pertama mereka sejak 2015 setelah pemerintah menurunkan insentif pajak yang mendorong penjualan dan penjualan mobil tahun lalu.

Meskipun ekspektasi ekonomi akan kehilangan beberapa tekanan akhir tahun ini, sebagian besar ekonom percaya bahwa Beijing masih dengan mudah memenuhi target pertumbuhan setahun penuhnya sebesar 6,5 persen, meluncur setelah kuarter pertama yang luar biasa kuat.

Namun beberapa pengamat Tiongkok lebih khawatir dengan risiko perlambatan tajam tahun depan.

Survei manajer dana yang dikeluarkan oleh BofA Merrill Lynch minggu ini menemukan pengetatan kredit Tiongkok mendapat peringkat sebagai risiko utama bagi investor global pada bulan Juni untuk bulan kedua berturut-turut, dengan hampir dua pertiga responden mengatakan kebijakan moneter yang ketat akan memperlambat aktivitas di negara ini namun memiliki dampak kecil terhadap pertumbuhan global.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here