Bursa Eropa 15 Juni Bergerak Lemah Mencermati Keputusan Suku Bunga The Fed dan BOE

615

Bursa saham Eropa bergerak melemah pada hari Kamis karena investor mencerna keputusan dari Federal Reserve A.S. dan menunggu keputusan suku bunga Bank of England.

Indeks FTSE bergerak pada 7413.67, turun -60,73 poin atau -0,81%

Indeks DAX bergerak pada 12685.44, turun -120.51 poin atau -0.94%

Indeks CAC bergerak pada 5184.12, turun -59,17 poin atau -1,13%

Indeks IBEX 35 bergerak pada 10630.30, turun -145,50 poin atau -1,35%

Indeks Pan-European Stoxx 600 adalah 0,6 persen lebih rendah dengan sebagian besar sektor bergerak ke selatan.

Saham ritel termasuk di antara sektor dengan kondisi terburuk pagi ini. H & M turun 3,5 persen setelah melaporkan angka penjualan Mei di bawah ekspektasi. Peritel asal Inggris berikutnya juga turun 4,6 persen setelah downgrade rating oleh Credit Suisse. Data penjualan ritel Inggris juga mengirim sektor ini turun setelah angka mengecewakan di bulan Mei. Ini turun 1,2 persen bulan lalu.

Proyeksi melemahnya ekonomi dalam negeri Inggris telah memukul saham pembuat Howden Joinery Group, yang menjadi sektor dengan tingkat terburuk turun 6,4 persen.

Sektor telekomunikasi juga turun dengan Proximus turun lebih dari 4 persen setelah penurunan peringkat oleh Citigroup.

Melihat saham individual, Raiffeisen Bank turun sebanyak 6 persen, menyentuh dasar benchmark Eropa. Saham tersebut telah turun pada hari Rabu menyusul penurunan peringkat oleh Barlcays yang mengatakan bahwa hal itu relatif mahal dan kurang disesuaikan dengan tingkat kenaikan daripada rekan sebayanya.

Petrofac, di sisi lain, memimpin kenaikan tersebut, naik hampir 8 persen, setelah upgrade rating oleh Jefferies. Perusahaan minyak tersebut telah naik dalam beberapa hari terakhir menyusul berita bahwa pihaknya telah menandatangani kesepakatan senilai $ 35 juta dengan Kuwait Oil Company.

Hexagon, yang mendominasi saham Eropa pada hari Rabu karena kesepakatan penggabungan potensial, bergerak sedikit lebih rendah pada pertengahan pagi setelah mengumumkan pada hari Kamis bahwa mereka menginvestasikan 90 juta euro di pabrik baru di Tiongkok.

Federal Reserve A.S. memutuskan untuk menaikkan suku bunga seperempat poin namun investor khawatir dengan inflasi yang lebih lemah dari perkiraan dan pertumbuhan ekonomi yang lebih lambat. Sementara itu, Washington Post melaporkan bahwa Presiden Donald Trump sedang diselidiki oleh penasihat khusus untuk kemungkinan menghalangi keadilan.

Kembali ke Eropa, Bank of England akan mengumumkan keputusan moneter terakhirnya pada pukul 12 siang Waktu London.

Swiss National Bank mempertahankan kisaran target untuk LIBOR Swiss franc Swiss tiga bulan di -1,25 persen menjadi -0,25 persen dan tingkat suku bunga pada deposito penglihatan pada -0,75 persen, seperti yang diperkirakan para analis. Dikatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya tetap berkomitmen terhadap tingkat suku bunga dan pasar mata uang negatif.

Menteri keuangan zona euro juga berkumpul di Luksemburg pada Kamis untuk membahas keringanan utang untuk Yunani.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa untuk perdagangan selanjutnya bergerak lemah mencerna keputusan kenaikan suku bunga AS dan mencermati keputusan suku bunga Bank of England.

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here