Ekspor Non Migas Mei Singapura Turun Secara Tahunan; Bulanan Melonjak 8 Persen

827

Ekspor domestik non-migas Singapura (NODX) turun secara tahunan di bulan Mei untuk bulan kedua berturut-turut namun penurunan tersebut lebih kecil dari perkiraan berkat permintaan elektronik yang kuat, menurut data yang dikeluarkan oleh International Enterprise (IE) Singapura pada hari Jumat (16/06).

NODX turun 1,2 persen dari tahun sebelumnya setelah menyusut direvisi 0,8 persen di bulan April. Sebelum April, ekspor tumbuh kuat selama lima bulan berturut-turut, dipimpin oleh barang elektronik.

singapore-domestic-exports-of-non-oil-nodx-pctyoy@2x

Penurunan Mei lebih rendah dari penurunan 5,6 persen yang diperkirakan oleh ekonom yang disurvei oleh Bloomberg.

Analis mengatakan mereka mengantisipasi penurunan di bulan Mei, karena basis tinggi dari 12 bulan sebelumnya, ketika ekspor melonjak dua digit.

Pada basis bulan ke bulan dan penyesuaian musiman, ekspor Mei naik 8,1 persen dari bulan April, hampir dua kali lipat dari perkiraan 4,1 persen oleh para analis. Pada bulan April, pengiriman telah jatuh 9 persen pada bulan Maret.

singapore-exports-of-non-oil-domestic-exports-of@2x

Secara tahunan, pengiriman elektronik meningkat sebesar 23,3 persen di bulan Mei, setelah kenaikan 4,8 persen di bulan sebelumnya. IC, PC dan part PC masing-masing tumbuh 31,2 persen, 64,7 persen dan 26,2 persen, dan mereka berkontribusi paling besar terhadap pertumbuhan ekspor domestik elektronik.

Sebaliknya, ekspor non-elektronik turun 9 persen, setelah mengalami penurunan 2,9 persen di bulan sebelumnya, sebagian karena basis perbandingan yang tinggi. Bagian peralatan teknik sipil, emas dan obat-obatan non-moneter mengalami penurunan masing-masing sebesar 92,5 persen, 24,6 persen dan 14,2 persen, yang memberikan kontribusi terbesar terhadap penurunan NODX non-elektronik.

Ekonom ANZ mengatakan bahwa data bulan Mei memperkuat pandangan kita tentang dua lintasan kecepatan dalam siklus ekspor dan manufaktur Singapura.

Ekspor dan produksi elektronik perusahaan dalam beberapa bulan terakhir sebagian dapat mencerminkan perkembangan inventaris menjelang peluncuran ponsel cerdas profil akhir tahun ini.

Pengiriman ke 10 pasar ekspor Singapura, kecuali Hong Kong, meningkat di bulan Mei. Kontributor terbesar untuk kenaikan tersebut adalah Tiongkok (+36,4 persen), Korea Selatan (+64,3 persen) dan Uni Eropa (+16,2 persen).

Secara khusus, ekspor ke Tiongkok, pasar tunggal terbesar di Singapura, melonjak 36,4 persen, lebih baik dari pertumbuhan bulan sebelumnya yang sebesar 10,9 persen, dengan dorongan terbesar berasal dari kenaikan penjualan emas sebesar 139,8 persen, diikuti oleh IC (+62,6 Persen) dan petrokimia (+35,2 persen).

Pengiriman ke UE, pasar terbesar kedua di negara itu, naik 16,2 persen, pulih dari penurunan 36 persen pada bulan April, karena obat-obatan (+8,3 persen), mesin khusus (+137,7 persen) dan alat ukur ( +45,3 persen).

Ekspor ke AS meningkat tipis 1,7 persen setelah turun 9,6 persen di bulan April.

NODX ke pasar negara berkembang meningkat sebesar 1,1 persen, mengikuti pertumbuhan 4,4 persen pada bulan sebelumnya. Kenaikan ini terutama terjadi di Amerika Latin (+67,2 persen), Asia Selatan (+26 persen) dan negara-negara non-UE di Eropa Timur & Selatan (+165 persen).

Doni/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here