Pergerakan Bursa Asia Pasifik Terkini, Yen Dan Won Masih Melemah

335

Pergerakan Bursa Asia Pasifik Terkini, Yen Dan Won Masih Melemah

Saham

Indeks Stoxx Europe 600 naik 0,5 persen pada pukul 8:22 am di London, mengurangi penurunan mingguan menjadi 0,6 persen.
MSCI Asia Pacific Index naik tipis, dengan kenaikan saham lebih banyak daripada penurunan. Indeks regional turun 1,3 persen pada hari Kamis, terbesar sejak 22 Maret.
Topix Jepang naik 0,5 persen, menghapus kerugiannya dalam sepekan. SoftBank Group Corp melonjak 2,9 persen setelah meluncur 6,5 persen selama empat hari.
Hang Seng Hong Kong meningkat 0,2 persen dan Shanghai Composite Index turun 0,3 persen.
Kontrak pada S & P 500 naik 0,1 persen setelah indeks turun 0,2 persen pada hari Kamis. Saham teknologinya turun 0,5 persen, sementara proxy obligasi dari real estat ke utilitas memimpin kenaikan.

Mata uang

Yen turun lagi sebanyak 0,2 persen menjadi 111,15 per dolar, setelah turun 1,2 persen pada sesi sebelumnya, terbesar sejak Januari.
Indeks Spot Bloomberg Dollar turun tipis, setelah naik 0,5 persen pada hari Kamis untuk menahan tiga hari kerugian.
Won Korea Selatan turun 0,9 persen, terbesar sejak pertengahan April.
Pound Inggris naik 0,1 persen menjadi $ 1,2769. Perpecahan di antara para pembuat kebijakan Bank of England melebar bulan ini karena dua pejabat bergabung dengan Kristin Forbes dalam panggilannya untuk kenaikan tarif, yang memperingatkan bahwa inflasi dapat meningkat lebih dari perkiraan sebelumnya.
Euro naik 0,1 persen menjadi $ 1,1153.

Obligasi

Imbal hasil pada Treasury 10-tahun naik kurang dari satu basis poin menjadi 2,17 persen setelah naik empat basis poin di sesi sebelumnya. Tingkat suku bunga turun pada hari Rabu menjadi 2,13 persen, level terendah sejak November.
Sementara itu, imbal hasil benchmark Inggris menguat dua basis poin, di Jepang bergerak datar, sementara yang di Australia naik lima basis poin.

Komoditi

Harga minyak mentah di bursa berjangka West Texas naik 0,3 persen menjadi $ 44,59 per barel. Minyak turun sekitar 2,6 persen selama seminggu, setelah menyentuh level terendah sejak November.
Harga emas bergerak datar di $ 1,253.77 dan diperkirakan akan menuju kerugian mingguan kedua sebesar 1 persen.

Selasti Panjaitan/ VMN/VBN/ Senior Analyst Stocks-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here