Harga Minyak Mentah Turun 2 Persen Terganjal Peningkatan Produksi Global

761

Harga minyak mentah turun sekitar 2 persen ke level terendah tujuh bulan pada akhir perdagangan Rabu dinihari (21/06), setelah kenaikan pasokan negara produsen utama membayangi upaya produsen minyak OPEC dan non-OPEC untuk mengurangi produksi global.

Harga minyak mentah berjangka AS West Texas Intermediate untuk bulan Juli berakhir turun 97 sen atau 2,2 persen, pada $ 43,23 pada hari terakhirnya sebagai kontrak bulan depan. WTI sempat turun ke sesi rendah $ 42,75 per barel, tingkat terlemah sejak 14 November.

Tingkat penutupan terendah sejak 16 September, lebih dari 20 persen di bawah penutupan tertinggi 52 minggu WTI di bulan Februari, menempatkan komoditas di wilayah pasar bearish.

Kontrak WTI di bulan Agustus, yang menyumbang sebagian besar volume pada harga minyak mentah A.S. pada hari Selasa, turun 95 sen, atau 2,1 persen, pada $ 43,48.

Benchmark Brent turun serendah $ 45,42, terlemah sejak 15 November, tepat sebelum OPEC dan produsen lainnya sepakat untuk memotong produksi sebesar 1,8 juta barel per hari (bpd). Itu turun 96 sen atau 2,1 persen menjadi $ 45,95 per barel 2:37 malam. (1837 GMT).

Kedua tolok ukur turun sekitar 15 persen sejak akhir Mei, ketika OPEC, Rusia dan produsen lainnya memperpanjang batas produksi mereka sampai akhir Maret 2018.

Kepatuhan produsen minyak OPEC dan non-OPEC dengan kesepakatan untuk memangkas produksi mencapai tingkat tertinggi di bulan Mei sejak mereka menyetujui pembatasan tersebut tahun lalu, mencapai 106 persen bulan lalu, seorang sumber yang mengetahui masalah tersebut mengatakan.

Namun pasokan OPEC melonjak di bulan Mei karena produksi pulih di Libya dan Nigeria, keduanya dibebaskan dari kesepakatan pengurangan produksi.

Produksi minyak Libya naik lebih dari 50.000 barel per hari menjadi 885.000 barel per hari setelah perusahaan minyak negara itu menyelesaikan perselisihan dengan Wintershall dari Jerman, sebuah sumber Libya mengatakan kepada Reuters.

Pasokan minyak Nigeria juga meningkat. Ekspor minyak mentah Bonny Light Nigeria ditetapkan mencapai 226.000 barel per hari pada bulan Agustus, naik dari 164.000 barel per hari pada bulan Juli.

Dinihari tadi dirilis data persediaan terbaru American Petroleum Institute (API) untuk pekan yang berakhir 16 Juni, membukukan penurunan 2,72 juta barel setelah kenaikan tak terduga sebesar 2,75 juta barel pekan lalu yang telah menurunkan tekanan jual tajam pada harga minyak mentah. Pasar memperkirakan penarikan sekitar 2,0 juta barel untuk minggu ini.

Bensin mencatat kenaikan kecil 0,35 juta barel pada minggu ini setelah kenaikan 1,8 juta barel sebelumnya.

Distillate mencatat kenaikan 1,84 juta barel setelah penurunan 1,5 juta barel sebelumnya dan data bahan bakar pada umumnya bearish untuk harga.

Cushing mencatat hasil penurunan 1,27 juta barel yang merupakan penurunan berturut-turut ke-11 dan mempertahankan harapan yang mendasari penurunan musiman lebih lanjut.

Analyst Vibiz Research memperkirakan harga minyak mentah berpotensi naik dengan laporan penurunan pasokan mingguan AS seperti yang dilaporkan API. Namun kekuatiran peningkatan produksi global masih membayangi. Harga minyak diperkirakan bergerak dalam kisaran Resistance $ 43,70-$ 44,20, dan jika harga melemah akan menembus kisaran Support $ 42,70-$ 42,20.

Freddy/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang             

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here