Bursa Asia Mulai Bergerak Naik, Beberapa Bursa Libur Termasuk Indonesia

377

Saham Asia mulai minggu ini lebih tinggi karena saham teknologi melanjutkan pemulihan dan minyak naik untuk sesi ketiga berturut-turut setelah melemah pada pekan lalu.

Ekuitas dari Korea Selatan ke Hong Kong naik karena harga minyak mentah berjangka di atas $ 43 per barel. Saham teknologi memiliki kenaikan terbesar di MSCI Asia Pacific Index. Yen sedikit berubah terhadap dolar. Pound naik untuk hari keempat di tengah negosiasi Brexit oleh Perdana Menteri Inggris Theresa May, yang kepemimpinannya masih dalam ancaman.

Minggu ini pasar tunggu petunjuk dari bank sentral mengenai jalur kebijakan untuk beberapa ekonomi terbesar di dunia. Presiden Federal Reserve Bank of San Francisco John Williams pertama kali berpidato di Sydney pada hari Senin. Kemudian, Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi akan membuat beberapa ucapan di Portugal sebelum ketua Fed, Janet Yellen tampil di London pada hari Selasa.

Data ekonomi juga dapat mendorong momentum di pasar keuangan, dengan laporan utama mengenai inflasi, lapangan kerja, manufaktur dan perumahan, mulai dari pasar Tiongkok sampai ke Pasar A.S. Sementara itu bursa saham di India, Malaysia, Indonesia, Filipina, Singapura dan Bangladesh ditutup pada hari Senin untuk liburan Hari Raya.

Permintaan barang tahan lama pada hari Senin diperkirakan akan menunjukkan penurunan 0,6 persen, karena kurangnya rincian seputar pajak dan reformasi perdagangan menyebabkan berkurangnya aktivitas pesanan.

PMI Tiongkok mungkin telah menurun pada bulan Juni setelah secara tak terduga tidak berubah di bulan Mei, mencerminkan tawaran pemerintah untuk mengurangi kelebihan kapasitas dan leverage. Ukuran manufaktur resmi diperkirakan turun menjadi 51 dari 51,2.

Data penting yang di tunggu dari Jepang pada minggu ini adalah data inflasi, output pabrik, pengangguran, konsumsi rumah tangga dan data perumahan.

Komoditi

Harga West Texas Intermediate oil naik 1 persen menjadi $ 43,44 per barel pada pukul 12:02. Di Bursa Berjangka Tokyo naik 2,2 persen selama tiga hari terakhir, setelah turun lebih dari 20 persen dari level tertinggi bulan Februari.
Emas turun 0,1 persen menjadi $ 1,255.47 per ounce, setelah kenaikan tiga hari.

Saham

MSCI Asia Pacific Index naik 0,3 persen. Hon Hai Precision Industry Co melonjak 5,8 persen dan Samsung Electronics Co naik 1,2 persen untuk memimpin kenaikan di antara saham teknologi.
Topix Jepang naik 0,1 persen. Indeks S & P / ASX 200 Australia naik kurang dari 0,1 persen dan Kospi Korea Selatan meningkat 0,4 persen.
Indeks Hang Seng Hong Kong menguat 0,4 persen dan Indeks Hang Seng China Enterprises naik 0,7 persen. Shanghai Composite Index naik 0,5 persen sementara Taiwan Taiex melonjak 0,9 persen.

Mata uang

Yen sedikit berubah menjadi 111,28 per dolar. Sementara mata uang telah meningkat selama empat hari berturut-turut, kenaikannya bersifat incremental, dengan setiap sesi menandai uang muka kurang dari 0,1 persen.
Pound meningkat 0,3 persen menjadi $ 1,2751, membawa kenaikan empat hari menjadi 1 persen. Euro bergerak datar di $ 1,1196.
Won Korea Selatan naik 0,4 persen, meningkat untuk sesi ketiga.

Obligasi

Imbal hasil pada Treasuries 10 tahun naik satu basis poin menjadi 2,15 persen sementara imbal hasil obligasi pemerintah Australia dengan jangka waktu yang sama, stabil di 2,37 persen.

Selasti Panjaitan/ VMN/VBN/ Senior Analyst Stocks-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here