Bursa Eropa Akhir Pekan dan Mingguan Melemah

424

Bursa Saham Eropa ditutup melemah pada akhir pekan hari Jumat (23/06) setelah aktivitas bisnis di Jerman merosot ke level terendah empat tahun.

Indeks FTSE berakhir pada 7424.13, turun -15.16 poin atau -0.20%

Indeks DAX berakhir pada 12733.41, turun -60,59 poin atau -0,47%

Indeks CAC berakhir pada 5266.12, turun -15 poin atau -0,26%

Indeks IBEX 35 berakhir pada 10630.80, turun -79.10 poin atau -0.74%

Indeks Pan-European Stoxx 600 tergelincir 0,23 persen dengan sebagian besar sektor dan bursa utama di wilayah negatif.

Untuk minggu ini, bursa saham Eropa sedikit berubah. Indeks FTSE turun -0,53 persen, indeks DAX turun -0,15 persen, indeks CAC datar pada 0,05 persen, indeks IBEX turun -1,70 persen.

Sektor makanan dan minuman di Eropa termasuk di antara pemain terburuk pada hari Jumat, turun sekitar 0,7 persen. Bisnis pengiriman pizza Inggris Domino tergelincir ke arah dasar benchmark setelah bank Berenberg menurunkan prospek sahamnya untuk “menahan” dari “beli”. Sahamnya turun lebih dari 2 persen pada berita tersebut.

Perusahaan asuransi Belanda NN Group telah diminta untuk mengkompensasi salah satu pelanggannya setelah diduga tidak menginformasikan secara memadai tentang aspek penting dari produk asuransi investasi yang banyak dijual pada 1990-an dan 2000an, Reuters melaporkan. Saham kelompok merosot lebih dari 3 persen.

Sementara itu, penyiar komersial terbesar di Inggris, ITV, termasuk di antara saham dengan performa terbaik pada hari Jumat setelah Morgan Stanley menaikkan rekomendasi sahamnya menjadi “kelebihan berat badan”. Sahamnya naik lebih dari 3 persen.

Di Wall Street, ekuitas berfluktuasi antara kenaikan dan kerugian pada hari Jumat karena saham energi mencoba membendung aksi jual minggu ini.

Minyak terus berada dalam fokus investor pada hari Jumat, karena harga menunjukkan tanda-tanda pemulihan menyusul penurunan tajam awal pekan ini.

Harga beringsut lebih tinggi pada hari Jumat dengan minyak mentah A.S. melayang mendekati $ 43,15 per barel pada pukul 16.30 siang. Waktu London, sementara Brent duduk di sekitar $ 45,65. Namun, kekhawatirannya terus berlanjut.

Melihat data, Prancis dan Jerman keduanya merilis sinyal flash PMI untuk bulan Juni pada hari Jumat pagi. Sektor manufaktur dan jasa Jerman – yang menyumbang lebih dari dua pertiga ekonominya – turun ke level terendah empat bulan di bulan Juni. Komposit PMI tanda panah Markit turun menjadi 56,1 dari 57,4 di bulan Mei.

Kegiatan bisnis di Prancis juga mereda lebih dari yang diperkirakan pada bulan Juni karena pertumbuhan melemah di sektor jasa negara. Kompilator data, IHS Markit, menemukan PMI Prancis turun ke 55,3, turun dari 56,9 di bulan Mei.

Pertumbuhan PMI zona euro secara tak terduga melambat ke 55,7 di bulan Juni, turun dari 56,8 di bulan Mei. Angka di atas 50 mengindikasikan pertumbuhan.

Malam nanti akan dirilis data IFO Business Climate Juni Jerman yang diindikasikan melemah.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan bursa Eropa bergerak lemah jika data bisnis Jerman terealisir melemah, juga akan mencermati pergerakan harga minyak mentah.

Doni/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here