Harga Minyak Mentah Naik Terbantu Bargain Hunting; Peningkatan Produksi Global Terus Mengancam

441

Harga minyak mentah merayap lebih tinggi pada akhir perdagangan Selasa dinihari (27/06) terpicu aksi bargain hunting setelah harga turun ke posisi terendah tujuh bulan pekan lalu, namun kenaikan tersebut dibatasi oleh kenaikan pasokan minyak mentah di Amerika Serikat dan negara-negara lain.

Harga minyak mentah berjangka A.S. West Texas Intermediate berakhir naik 37 sen atau 0,86 persen, pada $ 43,38 per barel. WTI mencapai $ 42,05, tingkat terendah sejak 11 Agustus, juga pada tanggal 21 Juni.

Harga minyak mentah berjangka Brent naik 31 sen menjadi $ 45,85 per barel pada pukul 2:36 siang. ET (1836 GMT), telah menyentuh terendah $ 44,35 pada 21 Juni, terendah sejak November.

Dalam sepekan hingga 20 Juni, investor berjangka dan opsi minyak mentah A.S. meningkatkan posisi short mereka, atau taruhan terhadap kenaikan harga.

Namun kenaikan pasokan mengancam upaya Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan mitranya untuk penurunan persediaan minyak global melalui pengurangan produksi.

Negara-negara OPEC dan 11 eksportir lainnya sepakat pada Mei untuk memperpanjang potongan 1,8 juta barel per hari sampai Maret 2018, dengan harapan akan memaksa pasokan global dan permintaan untuk diselaraskan.

Namun, produksi minyak serpih A.S. naik sekitar 10 persen sejak tahun lalu menjadi sekitar 9,35 juta barel per hari. Produsen non-OPEC lainnya seperti Brazil, serta anggota OPEC Nigeria dan Libya, yang dibebaskan dari pemotongan, juga telah menaikkan produksi.

Iran, yang mendapat kenaikan kecil sehingga bisa memulihkan pangsa pasar yang hilang saat berada di bawah sanksi Barat, mengatakan bahwa produksinya telah melampaui 3,8 juta barel per hari dan diperkirakan akan mencapai 4 juta barel per hari pada bulan Maret.

Pengebor A.S. telah menambahkan kilang selama 23 minggu berturut-turut, perusahaan jasa energi Baker Hughes mengatakan pada hari Jumat.

Analis di Bank of America-Merrill Lynch mengatakan bahwa sementara pasokan menjadi masalah, permintaan tidak berkembang cukup cepat untuk mengatasi kelebihan produksi.

Analyst Vibiz Research Center memperkirakan harga minyak mentah akan bergerak lemah dengan kekuatiran peningkatan produksi global. Harga minyak mentah diperkirakan akan bergerak dalam kisaran Support $ 42,90-$ 42,40, dan jika harga lanjutkan kenaikan akan menembus kisaran Resistance $ 43,90-$ 44,40.

Freddy/ VMN/VBN/ Analyst-Vibiz Research Center 
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here