Sinyal Draghi Mengurangi Stimulus Ekonomi

920

Presiden Bank Sentral Eropa Mario Draghi membela dampak kebijakan stimulus bank sentral pada pertemuan pemuda Eropa Senin, dengan alasan bahwa mempertahankan suku bunga rendah telah membantu menciptakan lapangan kerja dan mengurangi ketidaksetaraan.

Sesi tanya-jawab yang jarang terjadi dengan Draghi, di sebuah universitas di Lisbon, datang pada saat yang sensitif bagi ECB, yang bersiap untuk membahas bagaimana memulai penarikan kebijakan seperti suku bunga negatif dan program pembelian obligasi EUR2,3 triliun ( $ 2,6 triliun).

Tekanan meningkat di Eropa Utara karena perubahan kebijakan dari Frankfurt, namun negara-negara Eropa Selatan menghadapi kenyataan ekonomi yang berbeda, dengan tingkat pengangguran kaum muda mencapai hingga 45%.

Draghi berpendapat bahwa sikap pelonggaran uang ECB membantu mengatasi masalah ketidaksetaraan di Eropa, yang digambarkannya sebagai fenomena yang sangat tidak stabil.

“Penyebab terbesar ketidaksetaraan adalah pengangguran,” kata Draghi. “Sejauh kebijakan kami melawan pengangguran, hal itu melawan ketidaksetaraan.”

Sementara dia tidak secara langsung mengatakan kapan bank sentral mungkin akan menarik stimulusnya, dia mengindikasikan akan menjadi kontraproduktif untuk melakukannya segera.

Menanggapi pertanyaan dari Jerman tentang bagaimana golongan millenial dapat membangun kekayaan di lingkungan suku bunga rendah, Draghi berpendapat bahwa orang-orang muda “yang mendapat pekerjaan karena kebijakan moneter kita” mungkin tidak begitu menentang tingkat suku bunga rendah.

Pejabat Jerman telah menyerang kebijakan pelonggaran uang ECB dalam beberapa tahun terakhir, dengan alasan bahwa mereka membahayakan penabung dan pensiunan.

“Jangan lupa bahwa penghematan berasal dari pertumbuhan,” kata Draghi. “Suku bunga harus rendah agar pertumbuhan bisa pulih.”

Doni/VMN/VBN/Analyst-Vibiz Research Center
Editor: Asido Situmorang

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here